Tim Penyelamat Jepang Kejar Waktu, Lebih Dari 100 Hilang

Tim Penyelamatan Korban Longsor di Jepang
Tim Penyelamatan Korban Longsor di Jepang

Tokyo | EGINDO.co – Tim penyelamat Jepang menyisir rumah-rumah yang hancur dan jalan yang terkubur pada Senin (5 Juli), dua hari setelah tanah longsor mengoyak kota peristirahatan, kejar waktu dan cuaca buruk untuk mencari lebih dari 100 orang yang diyakini hilang.

Sedikitnya tiga orang tewas di kota tepi laut Atami setelah hujan lebat pada akhir pekan memicu serangkaian tanah longsor yang menyebabkan banjir lumpur dan batu mengoyak jalan-jalan di salah satu bagian kota itu.

Di beberapa tempat, curah hujan lebih dari biasanya pada bulan Juli hanya dalam 24 jam.

Hujan deras dan tanah longsor adalah pengingat bencana alam – termasuk gempa bumi, letusan gunung berapi dan tsunami – yang menghantui Jepang, di mana ibu kota Tokyo akan menjadi tuan rumah Olimpiade musim panas mulai bulan ini.

“Kami ingin menyelamatkan sebanyak mungkin korban … yang terkubur di puing-puing sesegera mungkin,” kata Perdana Menteri Yoshihide Suga kepada wartawan, seraya menambahkan bahwa polisi, petugas pemadam kebakaran, dan anggota militer memberikan segalanya untuk melakukannya.

Orang ketiga dipastikan tewas di kota tepi laut Atami 90km barat daya Tokyo, di mana 113 orang diyakini hilang, kata juru bicara Hiroki Onuma kepada Reuters.

Korban tewas itu adalah seorang wanita, kata kantor berita Kyodo. “Kami berhubungan dengan berbagai kelompok dan mendorong pencarian,” kata Onuma.

Selama akhir pekan sekitar 20 orang dikatakan belum ditemukan, tetapi jumlahnya meningkat tajam pada Senin ketika para pejabat mulai bekerja dari register perumahan daripada panggilan telepon dari orang-orang yang tidak dapat menjangkau anggota keluarga, katanya.

Sekitar 130 bangunan terkena dampak pada Sabtu pagi ketika tanah longsor melanda Atami, kota resor mata air panas yang terletak di lereng curam yang mengarah ke teluk. Air, lumpur dan puing-puing diperkirakan mengalir di sepanjang sungai sekitar 2 km ke laut, kata media setempat.

Baca Juga :  UNDP, CIFOR: Perubahan Iklim Perlu Pertimbangkan Gender

“Ibuku masih hilang,” kata seorang pria kepada televisi publik NHK.

“Saya tidak pernah membayangkan hal seperti ini bisa terjadi.”

Meskipun Onuma mengatakan hujan telah berhenti di Atami untuk saat ini, lebih banyak diperkirakan, meningkatkan kemungkinan tanah longsor lebih lanjut.

“Situasinya tidak dapat diprediksi,” katanya.

Sumber : CNA/SL