Tim Kayak Singapura Kualifikasi Tokyo Dengan Menatap Olimpiade Paris

Tim Kayak Singapura

Singapura | EGINDO.co – Empat pemain kayak Singapura berharap untuk mendapatkan tempat mereka di Paris Games di Kualifikasi Olimpiade Sprint Kano Asia di Tokyo minggu ini.

Di antara mereka adalah Brandon Ooi, 29, dan Daniel Koh, 27, dua pendayung tercepat di negara ini yang bekerja sama dalam sprint kayak ganda 500m putra.

Pasangan ini mengatakan pertaruhannya tinggi karena persaingan sangat ketat dan hanya satu pasangan yang akan lolos ke Olimpiade.

“Kualifikasi Olimpiade bukanlah perlombaan kecil. Negara-negara (pesaing) di Asia sangat kuat dan kami harus bekerja keras untuk bisa mengalahkan mereka. Tekanan terus berlanjut dan kami bekerja sangat keras untuk meningkatkan setiap aspek balapan kami,” kata pembalap tersebut.

Atlet tim Singapura Daniel Koh (Kiri) dan Brandon Ooi (kanan) berbicara kepada CNA selama latihan untuk kualifikasi sprint 500m ganda kayak putra.

Mereka menambahkan bahwa kepercayaan dan keyakinan satu sama lain sangat penting di bawah tekanan yang kuat selama kompetisi.

“Di perahu, Brandon di depan dan saya di belakang. Kepercayaan dan keyakinan yang saya berikan padanya untuk membawa kami mantap mencapai garis finis itulah yang membuat saya tetap fokus dan tetap bermain saat balapan,” kata Koh.

“Daniel sangat kuat dan memiliki kekuatan yang besar dalam pukulannya. Peran saya di perahu adalah mengelola dan mengendalikan kekuatan itu. 500m bukanlah sprint habis-habisan, kami harus mengatur kecepatan diri kami sendiri dan melakukan itu (spurt) di akhir,” kata Ooi.

Baca Juga :  Unggulan Teratas Melaju Ke Babak Berikut Di Dubai

Saat keduanya bekerja sama untuk pertama kalinya, mereka harus berlatih lebih keras untuk memastikan mereka bekerja sama dengan sempurna.

“Ada lebih banyak variabel di nomor ganda. Cara kita mendayung masing-masing sedikit berbeda (satu sama lain). Setiap orang memiliki hal-hal kecilnya sendiri untuk dikerjakan saat kita mendayung bersama. Ini masih dalam proses, tapi saya pikir kami menjadi lebih baik,” kata Ooi.

Para pendayung tim nasional berharap untuk melewati garis finis dalam waktu kurang dari satu setengah menit selama kualifikasi dari 18 hingga 21 April.

Bergabung dengan mereka di Tokyo dan juga bersaing untuk mendapatkan tempat di Olimpiade Paris pada bulan Agustus adalah Lucas Teo yang berusia 33 tahun di lari kayak 1000m putra, dan Stephenie Chen yang berusia 32 tahun di lari kayak 500m putri.

Meningkatkan Minat Dalam Olahraga

Saat kuartet ini berlatih keras menuju Paris, kano dan kayak setempat berupaya menarik lebih banyak penggemar olahraga ini dan membina semakin banyak talenta.

Federasi Kano Singapura mengatakan semakin banyak orang yang menjadikan kano dan kayak sebagai hobi belakangan ini, dengan minat meningkat hampir dua kali lipat dalam tiga hingga empat tahun terakhir.

Baca Juga :  Salah Gagal Eksekusi Penalti, Bournemouth Kejutkan Liverpool

“Olahraga ini telah berkembang secara eksponensial dalam beberapa tahun terakhir, sebagian karena pandemi, ketika semuanya ditutup. Tidak ada seorang pun yang bisa melakukan perjalanan sehingga mereka melihat ke perairan di sini,” kata Nicholas Yap, presiden badan pengelola olahraga nasional.

Semakin banyak organisasi yang menawarkan rekreasi mendayung sebagai bagian dari rangkaian kegiatan mereka, termasuk pusat olahraga air komunitas PAssion Wave milik People’s Association dan klub laut lainnya di Pantai Timur dan Sentosa.

Persaudaraan ini berharap untuk menaiki ombak tersebut untuk memacu lebih banyak orang agar mengikuti olahraga ini dengan membangun lebih banyak fasilitas untuk memudahkan pendayung rekreasi dan calon olahragawan profesional untuk ikut serta.

“Kami ingin membangun lebih banyak klub di seluruh perairan di Singapura… dan menjadikan (basis pendayung) tersebut menjadi atlet-atlet berprestasi dan elit yang diharapkan dapat memberi kami medali di pertandingan-pertandingan besar,” kata Yap.

Bakat Masa Depan

Federasi ini bekerja sama dengan ActiveSG di bawah Akademi Kano bersama untuk membina generasi pendayung berikutnya.

Perusahaan ini menjalankan program di seluruh Singapura untuk mereka yang berusia antara sembilan dan 14 tahun di MacRitchie Reservoir, Marina Reservoir, Jurong Lake Gardens, dan Bedok Reservoir.

Baca Juga :  Juara Olimpiade Singapura Joseph Schooling Pensiun Dari Renang

Dengan akses yang lebih mudah terhadap program pelatihan, pendayung profesional kini juga memiliki lebih banyak peluang untuk berkontribusi terhadap masa depan olahraga ini dengan membina jalur atlet-atlet yang akan datang.

“Sertifikat kepelatihan kini lebih mudah diakses – hal ini memungkinkan lebih banyak dari kita mengambil peran kepemimpinan dibandingkan hanya menjadi atlet. Kita mulai dari mereka yang berusia sembilan tahun. Anak-anak ini bisa bermimpi besar di usia yang sangat muda,” kata Koh, yang merupakan asisten pelatih di bawah akademi di Pusat Olahraga Air Singapore Sports Hub.

Harapannya adalah agar lebih banyak atlet yang bangkit mengikuti arus, seperti atlet berusia 22 tahun Georgia Ng, yang berspesialisasi dalam nomor sprint kayak.

“Saya ingin melihat di mana saya berada dalam hal pertumbuhan pribadi saya dan juga di tingkat Asia,” katanya. Dia mengarahkan perhatiannya pada SEA Games tahun depan di Thailand.

Pelatih kano dan kayak nasional Bill Lee sudah menatap kompetisi internasional mendatang, termasuk Asian Games 2026 di Nagoya, Jepang.

Pertama, kami berusaha menjadi yang terbaik di Asia, yang akan membawa kami ke Asian Games – (kami ingin) lebih banyak perahu yang lolos dan lebih banyak perahu yang naik podium,” ujarnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :