Tiktok Tidak Memberikan Informasi Kepada Pemerintah China

Tik Tok
Tik Tok

Washington | EGINDO.co – Seorang eksekutif di TikTok menghadapi pertanyaan sulit pada hari Selasa selama penampilan pertama aplikasi berbagi video di sidang kongres AS, mengatakan itu tidak memberikan informasi kepada pemerintah China dan telah berusaha untuk melindungi data AS.

Senator di persidangan juga menyuarakan keprihatinan bahwa TikTok, yang dimiliki oleh perusahaan teknologi internet yang berbasis di Beijing, ByteDance, dan saingannya YouTube, yang dimiliki oleh Alphabet Inc, dan Snapchat memiliki algoritme yang dapat berbahaya bagi kaum muda.

Michael Beckerman, kepala kebijakan publik TikTok untuk Amerika, menjadi eksekutif pertama perusahaan yang muncul di hadapan Kongres, bersaksi di depan subkomite Komite Perdagangan Senat. Partai Republik secara khusus menekan Beckerman pada kekhawatiran tentang pengelolaan data TikTok pada pengguna aplikasi.

Senator Marsha Blackburn, anggota panel dari Partai Republik, mengatakan dia prihatin dengan pengumpulan data TikTok, termasuk audio dan lokasi pengguna, dan potensi pemerintah China untuk mendapatkan akses ke informasi tersebut. Blackburn menanyai Beckerman tentang apakah TikTok dapat menolak memberikan data kepada pemerintah China jika materi diminta.

“Kami tidak berbagi informasi dengan pemerintah China,” jawab Beckerman.

Di bawah interogasi oleh Senator Republik Ted Cruz, Beckerman mengatakan bahwa TikTok “tidak memiliki afiliasi” dengan Beijing ByteDance Technology, entitas ByteDance di mana pemerintah China mengambil saham dan kursi dewan tahun ini.

Beckerman juga bersaksi bahwa data pengguna TikTok AS disimpan di Amerika Serikat, dengan cadangan di Singapura.

“Kami memiliki tim keamanan AS yang terkenal di dunia yang menangani akses,” kata Beckerman.

Senator Republik John Thune mengatakan TikTok mungkin lebih didorong oleh algoritme konten daripada Facebook, karena aplikasi ini terkenal dengan cepat mempelajari apa yang menurut pengguna menarik dan menawarkan mereka jenis video tersebut.

Baca Juga :  Permintaan Hilangkan Kata 'Negara' Sebelum Kesepakatan Gugur

Beckerman mengatakan TikTok akan bersedia memberikan kebijakan moderasi algoritme aplikasi agar panel Senat dapat meninjaunya oleh para ahli independen.

Eksekutif dari YouTube dan Snapchat juga bersaksi. Dalam sebuah pertunjukan bipartisan, para senator dari kedua partai, termasuk ketua panel Demokrat Richard Blumenthal, menuduh ketiga perusahaan tersebut mengekspos anak-anak muda pada intimidasi dan terkadang mengarahkan mereka ke informasi yang mendorong perilaku berbahaya seperti permainan seksual atau anoreksia.

Para eksekutif menjawab bahwa perusahaan mereka telah berusaha untuk menciptakan pengalaman yang menyenangkan dan untuk mengecualikan konten yang berbahaya atau tidak menyenangkan.

Mantan Presiden Partai Republik Donald Trump telah berusaha untuk melarang TikTok – platform populer yang digunakan oleh jutaan orang Amerika untuk memposting video pendek – dari toko aplikasi AS, dengan mengatakan itu mengumpulkan data dari pengguna Amerika yang dapat diperoleh oleh pemerintah China dan menimbulkan ancaman bagi warga negara AS. keamanan.

Presiden Demokrat Joe Biden kemudian mencabut rencana Trump, tetapi mencari tinjauan yang lebih luas dari berbagai aplikasi yang dikendalikan asing.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :