Tidak Boleh Salahkan Facebook, AS Gagal Penuhi Tujuan Vaksin

Facebook
Facebook

Washington | EGINDO.co – Facebook pada Sabtu (17 Juli) membela diri terhadap pernyataan Presiden AS Joe Biden bahwa platform media sosial “membunuh orang” dengan membiarkan informasi yang salah tentang vaksin virus corona berkembang biak, dengan mengatakan fakta menceritakan kisah yang berbeda.

“Data menunjukkan bahwa 85 persen pengguna Facebook di AS telah atau ingin divaksinasi terhadap COVID-19,” kata Facebook dalam posting blog perusahaan oleh Guy Rosen, wakil presiden perusahaan.

“Tujuan Presiden Biden adalah agar 70 persen orang Amerika divaksinasi pada 4 Juli. Facebook bukan alasan tujuan ini terlewatkan.”

Informasi yang salah tentang COVID-19 telah menyebar selama pandemi di situs media sosial termasuk Facebook, Twitter, dan YouTube milik Alphabet.

Para peneliti dan anggota parlemen telah lama menuduh Facebook gagal mengawasi konten berbahaya di platformnya.

“Mereka membunuh orang. … Lihat, satu-satunya pandemi yang kita miliki adalah di antara yang tidak divaksinasi. Dan mereka membunuh orang,” kata Biden kepada wartawan di Gedung Putih pada hari Jumat ketika ditanya tentang informasi yang salah dan apa pesannya kepada media platform media seperti Facebook.

Perusahaan telah memperkenalkan aturan untuk tidak membuat klaim palsu yang spesifik tentang COVID-19 dan vaksin untuknya, dan mengatakan bahwa itu memberi orang informasi yang dapat dipercaya tentang topik ini.

Varian Delta dari virus corona sekarang menjadi jenis yang dominan di seluruh dunia, disertai dengan lonjakan kematian di seluruh Amerika Serikat hampir seluruhnya di antara orang-orang yang tidak divaksinasi, kata para pejabat AS pada hari Jumat.

Kasus COVID-19 di Amerika naik 70 persen dari minggu sebelumnya dan kematian naik 26 persen, dengan wabah terjadi di beberapa bagian negara dengan tingkat vaksinasi yang rendah.

Sumber : CNA/SL