Tidak Ada Rencana Pertemuan Blinken Dan Wang Di G20

Antony Blinken dan WangYi
Antony Blinken dan WangYi

Washington | EGINDO.co – Tidak ada pertemuan yang direncanakan antara Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi pada pertemuan G20 di Italia minggu depan, seorang pejabat Departemen Luar Negeri mengatakan pada hari Rabu, setelah Financial Times melaporkan bahwa Beijing dan Washington sedang mendiskusikan hal tersebut. pertemuan.

Surat kabar itu, mengutip orang-orang yang diberi pengarahan tentang pembicaraan itu, mengatakan pemerintahan Presiden AS Joe Biden juga telah memberi tahu rekan-rekan di Beijing bahwa mereka ingin Wendy Sherman, wakil menteri luar negeri, untuk mengunjungi China selama musim panas.

Gedung Putih juga telah mengadakan diskusi internal awal tentang pengiriman Blinken atau Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional, ke China akhir tahun ini, yang dapat mengatur panggung bagi Biden dan pemimpin China Xi Jinping untuk mengadakan pertemuan puncak bilateral di sela-sela G20. pertemuan para pemimpin di Roma pada bulan Oktober, surat kabar Inggris melaporkan.

“Tidak ada pertemuan yang direncanakan antara Sekretaris Blinken dan Menteri Luar Negeri Wang pada pertemuan tingkat Menteri G20 mendatang,” kata seorang pejabat Departemen Luar Negeri dalam menanggapi pertanyaan tentang laporan tersebut, sementara tidak mengomentari rincian lainnya.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian ditanya pada konferensi pers reguler tentang laporan Financial Times tentang kemungkinan pertemuan antara Blinken dan pejabat China di kementerian G20 dan menjawab: “Saya tidak memiliki informasi untuk ditawarkan kepada Anda saat ini.”

Bonnie Glaser, pakar Asia di German Marshall Fund Amerika Serikat yang dikutip oleh Financial Times, mengatakan dia telah mendengar dari sumber bahwa setelah pertemuan Blinken-Wang Yi mungkin ada panggilan telepon antara Biden dan Xi dan kemudian kunjungan pejabat Departemen Luar Negeri ke China selama musim panas.

Baca Juga :  Imunisasi Rutin Anak Jangan Diabaikan Meski Pandemi Covid-19

Gedung Putih tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Wang dan Blinken belum bertemu sejak mereka dan pejabat lainnya terlibat dalam pertukaran berapi-api di Alaska pada bulan Maret selama pertemuan tingkat tinggi pertama pemerintahan Biden dengan rekan-rekan Chinanya.

Blinken mengadakan panggilan telepon dengan diplomat top China Yang Jiechi awal bulan ini dan menekankan perlunya kerja sama dan transparansi mengenai asal-usul COVID-19 dan mengangkat topik kontroversial lainnya, termasuk perlakuan China terhadap Muslim Uyghur, Hong Kong, dan Taiwan.

Hubungan AS-China memburuk tajam di bawah Presiden AS saat itu Donald Trump, dan pemerintahan Biden telah mempertahankan pendekatannya yang keras, sambil menekankan minatnya dalam kerja sama di bidang-bidang yang menjadi perhatian bersama seperti perubahan iklim.

Gedung Putih Biden telah mengambil pendekatan hati-hati untuk terlibat dengan China karena telah meningkatkan upaya untuk mendapatkan sekutu dan mitra untuk menghadapi Beijing mengenai masalah-masalah mulai dari hak asasi manusia hingga praktik ekonomi yang tidak adil.

Analis telah secara luas menyarankan bahwa KTT G20 di Italia akan menjadi tempat yang logis untuk pertemuan pertama Biden sebagai presiden dengan Xi.

Sebaliknya, baik Trump dan Presiden Barack Obama saat itu bertemu langsung dengan rekan-rekan China mereka pada bulan April masa jabatan pertama mereka dan kemudian melakukan kunjungan November ke China.

Frustrasi dengan hasil yang lemah dari mekanisme dialog reguler pemerintahan sebelumnya dengan Beijing, pejabat pemerintahan Biden menyambut baik keterlibatan dengan China tetapi mengatakan pertemuan akan dilakukan berdasarkan kasus per kasus, bukan sebagai bagian dari struktur formal.

China bulan ini mengecam pernyataan bersama oleh para pemimpin Kelompok Tujuh yang dipimpin oleh Washington yang memarahi Beijing atas berbagai masalah sebagai campur tangan kotor dalam urusan internal negara itu.

Baca Juga :  Broker Properti Top China KE Holdings Eksplorasi Hong Kong

Sumber : CNA/SL