Tidak Ada Pembicaraan Sampai India Pulihkan Otonomi Kashmir

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan
Perdana Menteri Pakistan Imran Khan

Islamabad | EGINDO.co – Perdana Menteri Pakistan pada Selasa (11 Mei) mengesampingkan pembicaraan dengan India, saingan nuklir tetangganya, mengatakan itu tidak dapat terjadi sampai New Delhi memulihkan status semi-otonom dari wilayah Kashmir yang disengketakan.

Pernyataan Imran Khan tampaknya dimaksudkan untuk menekan spekulasi pembicaraan rahasia baru-baru ini antara kedua belah pihak. Mereka dipicu oleh laporan media lokal yang mengklaim bahwa negosiasi rahasia Pakistan-India telah menghasilkan pengumuman Februari ketika kedua belah pihak berjanji untuk mematuhi perjanjian gencatan senjata tahun 2003 di Kashmir yang terpecah.

Sejak itu, oposisi Pakistan menuntut Khan secara terbuka menjelaskan kebijakannya di India dan menyatakan apakah pemerintahnya terlibat dalam pembicaraan rahasia di wilayah yang terpecah tersebut. Kashmir terbagi antara Pakistan dan India dan diklaim oleh keduanya secara keseluruhan. Kedua belah pihak telah berperang dua dari tiga perang mereka di Kashmir sejak memperoleh kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1947.

Khan menanggapi pertanyaan dalam obrolan langsung yang dijuluki “Perdana Menteri On Call With You.” Dia mengatakan ingin meyakinkan orang-orang Kashmir bahwa tidak akan ada pembicaraan antara Pakistan dan India sampai New Delhi membalikkan langkah 2019 di mana Kashmir dicabut dari status semi-otonominya. Langkah India untuk mengambil kendali langsung atas sektor Kashmir yang dikelola India memicu kerusuhan.

Belum ada komentar langsung dari India.

Meskipun belum ada pembicaraan publik, militer Pakistan dan India pada Februari berjanji untuk mematuhi perjanjian gencatan senjata tahun 2003. Masih menjadi misteri bagaimana pengumuman itu terjadi sampai Uni Emirat Arab mengakui itu memainkan peran dalam membuat kedua belah pihak menyetujui gencatan senjata di tengah meningkatnya ketegangan. Sejak itu, gencatan senjata sebagian besar telah dilaksanakan.
Sumber : CNA/SL