Tidak Ada Pembayaran Asuransi Untuk Restoran Jumbo Hong Kong

Restoran Terapung Jumbo Hong Kong yang tenggelam
Restoran Terapung Jumbo Hong Kong yang tenggelam

Singapura | EGINDO.co – Perusahaan induk dari Restoran Terapung Jumbo Hong Kong tidak akan menerima pembayaran asuransi atas kehilangan kapal, katanya dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu (26 Juni).

“Kapal dilindungi oleh ‘Perlindungan dan Pertanggungan Ganti Rugi untuk Tanggung Jawab Pihak Ketiga’ sesuai dengan peraturan maritim. Asuransi ini menanggung kerugian pihak ketiga, bukan kerugian perusahaan,” kata Aberdeen Restaurant Enterprises.

Itu terbalik di dekat Kepulauan Paracel di Laut Cina Selatan pada 19 Juni setelah “menghadapi kondisi buruk” dan mulai mengambil air, menurut perusahaan.

Namun, ada skeptisisme atas insiden yang melibatkan objek wisata, yang ditutup pada Maret 2020 setelah hampir satu dekade kesulitan keuangan.

Pada hari Minggu, perusahaan mengatakan bahwa keberangkatan kapal mematuhi peraturan dan praktik maritim.

“Perusahaan mempekerjakan insinyur kelautan profesional untuk memeriksa lambung dan penimbunan dan memperoleh persetujuan dari pihak berwenang sebelum kapal berangkat dari Hong Kong.”

Baca Juga :  Penangguhan SQ Ke Hong Kong , Pembicaraan Travel Berlanjut

“Perusahaan tunda yang menarik kapal keluar dari Hong Kong disewa oleh broker pihak ketiga berlisensi. Metode penariknya sesuai dengan peraturan maritim internasional dan praktik kebiasaan.”

Ia menambahkan bahwa pengajuan laporannya kepada pihak berwenang telah sesuai dengan hukum yang berlaku.

Pada 20 Juni, ia mengeluarkan pernyataan mengenai insiden tersebut sambil menyiapkan Laporan Insiden Kelautan, dan tiga hari kemudian, ia mengajukan Laporan Insiden Kelautan sesuai dengan persyaratan peraturan Hong Kong, kata perusahaan itu.

“Peraturan terkait menyatakan bahwa Laporan Insiden Kelautan yang melibatkan kapal Hong Kong di luar perairan Hong Kong harus diajukan sesegera mungkin tetapi dan paling lambat 24 jam setelah kedatangan kapal tersebut di pelabuhan berikutnya,” katanya.

Ada juga kebingungan apakah kapal itu benar-benar terbalik atau tenggelam.

Baca Juga :  Ledakan Dahsyat Terdengar Di Kyiv Setelah Kapal Tenggelam

Sementara itu mengatakan dalam pernyataan aslinya pada 20 Juni bahwa kapal telah “terbalik”, itu juga menambahkan: “Kedalaman air di tempat kejadian lebih dari 1.000 m, sehingga sangat sulit untuk melakukan pekerjaan penyelamatan.”

Beberapa hari kemudian, perusahaan menghubungi beberapa media, bersikeras bahwa kapal itu “terbalik”, bukan “tenggelam”.

Dalam pernyataannya pada hari Minggu, perusahaan mengatakan bahwa tanggapannya terhadap insiden itu “konsisten”.

“Pernyataan kami pada 20 Juni menyatakan bahwa air telah masuk ke lambung kapal, dan kapal mulai terbalik ketika melewati Kepulauan Xisha di Laut China Selatan,” tambahnya, menggunakan nama China untuk Paracels.

“Meskipun ada upaya kapal tunda yang bertanggung jawab untuk menyelamatkan kapal, itu terbalik. Ini sesuai dengan laporan kami kepada Departemen Kelautan pada 23 Juni, yang menyatakan bahwa kapal itu terbalik karena kondisi yang merugikan.”

Baca Juga :  Update Harga Emas Antam, Jumat 4 Februari 2022

Perusahaan juga mengatakan bahwa kapal tunda tetap “dekat kapal di Kepulauan Xisha” untuk membantu memastikan keamanan jalur air.

Otoritas maritim setempat (Administrasi Keselamatan Maritim Sansha) telah diberitahu dan sekarang sedang mempertimbangkan langkah-langkah yang tepat, tambahnya.

Dibuka pada tahun 1976 oleh mendiang taipan kasino Stanley Ho, di masa kejayaannya, kasino ini mewujudkan kemewahan, dilaporkan menelan biaya lebih dari HK$30 juta (US$3,8 juta) untuk pembangunannya. Kapal 76m bisa menampung 2.300 pengunjung.

Didesain seperti istana kekaisaran Cina dan pernah dianggap sebagai landmark yang harus dilihat, restoran ini menarik pengunjung dari Ratu Elizabeth II hingga Tom Cruise.

Itu juga ditampilkan dalam beberapa film – termasuk Contagion karya Steven Soderbergh, tentang pandemi global yang mematikan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :