Tidak Ada Korban Selamat Dari Helikopter Aussie Yang Jatuh

Helikopter Militer Australia yang jatuh
Helikopter Militer Australia yang jatuh

Sydney | EGINDO.co – Pihak berwenang kehilangan harapan untuk menemukan korban selamat setelah sebuah helikopter militer jatuh ke laut selama latihan perang selama akhir pekan, kata Menteri Pertahanan Australia Richard Marles, Senin (31 Juli).

Tim penyelamat awalnya berpegang teguh pada harapan tipis mereka akan menemukan empat awak pesawat hidup-hidup, tetapi mereka hancur setelah ditemukannya “reruntuhan signifikan” dari pesawat, kata Marles.

Helikopter tersebut telah mengambil bagian dalam latihan Talisman Saber berskala besar, yang melibatkan 30.000 personel militer dari Australia, Amerika Serikat, dan beberapa negara lain.

Itu jatuh ke air dekat Kepulauan Whitsunday saat mengambil bagian dalam operasi malam hari.

“Ada dampak bencana, dan itu merupakan bagian dari mengapa kami sekarang mengalihkan ini dari kegiatan pencarian dan penyelamatan ke salah satu pemulihan,” kata Marles kepada wartawan.

Baca Juga :  Berbukalah Dengan yang Manis-Manis

Militer dari setidaknya tiga negara telah bergabung dengan polisi dalam mencari awak MRH-90 Taipan, yang jatuh pada Jumat malam di perairan subtropis di lepas pantai timur laut Australia.

“Kehilangan keempat pria ini sama pentingnya dan bermakna dengan kehilangan siapa pun yang mengenakan seragam negara kita,” kata Marles, seraya menambahkan dia “sangat menyesal” untuk keluarga mereka.

“Di tengah ketidakmampuan kata-kata ini, saya ingin mereka tahu bahwa mereka berada dalam pelukan hangat seluruh bangsa.”

Armada Yang Bermasalah

Armada lebih dari 40 helikopter Taipan Australia – yang akan dipensiunkan pada akhir 2024 – akan dikandangkan sampai penyelidik memiliki gagasan yang lebih baik tentang apa yang menyebabkan kecelakaan itu, kata Marles.

Baca Juga :  Casino MGM Cotai Makau Buka Kembali Setelah Bersih Covid-19

“Mereka tidak akan terbang lagi sampai kami memahami apa yang telah terjadi dan kami telah memodifikasi atau bertindak sesuai dengan itu.”

Pejabat Australia sebelumnya telah mengeluh tentang Taipan buatan Eropa, dengan alasan kesulitan dalam perawatan dan mendapatkan suku cadang.

Armada itu dikandangkan selama sebulan awal tahun ini setelah salah satu helikopter mengalami kerusakan mesin selama latihan malam hari, memaksa kru untuk membuang ke laut.

Kepala Pertahanan Angus Campbell mengatakan pihak berwenang akan melakukan segala yang mereka bisa untuk menemukan mayat dan memulihkan sisa reruntuhan.

“Upaya ini akan terus berlanjut,” ujarnya.

“Kami akan membawa pulang teman-teman kami ke keluarga mereka dan ke resimen mereka.”

Baca Juga :  Golden Goose Australia Tetap Tenang Ketika Krisis Di China

Campbell mengatakan bahwa upaya untuk menemukan keempat pria itu diperumit oleh “arus kuat dan gerakan pasang surut” di daerah tersebut, menambahkan bahwa peralatan sonar telah digunakan untuk mengidentifikasi potongan-potongan reruntuhan helikopter tetapi penyelam spesialis juga akan digunakan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :