The Fed Pangkas Suku Bunga

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengadakan konferensi pers setelah Pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal Federal dua hari di Washington, AS, 31 Juli 2019. REUTERS / Sarah Silbiger
Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengadakan konferensi pers setelah Pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal Federal dua hari di Washington, AS, 31 Juli 2019. REUTERS / Sarah Silbiger

Washington | EGINDO.co – Federal Reserve memangkas suku bunga pada hari Rabu, tetapi kepala bank sentral AS mengatakan langkah itu mungkin bukan awal dari kampanye panjang untuk menopang perekonomian terhadap risiko termasuk risiko termasuk kelemahan global.

Ketua Fed Jerome Powell mengutip tanda-tanda perlambatan global, meningkatnya ketegangan perdagangan AS dan keinginan untuk meningkatkan inflasi terlalu rendah dalam menjelaskan keputusan bank sentral menurunkan biaya pinjaman untuk pertama kalinya sejak 2008 dan berencana untuk berhenti memisahkan obligasi besar-besaran saham.

“Biar saya jelaskan – ini bukan awal dari serangkaian panjang penurunan suku bunga,” kata Powell dalam konferensi pers setelah The Fed merilis pernyataan kebijakan terbarunya. Pada saat yang sama, dia berkata, “Saya tidak mengatakan itu hanya satu pemotongan suku bunga.” Dikutip dari Reuters.com.

Pasar keuangan telah secara luas mengharapkan Fed mengurangi suku bunga utama pinjaman semalam sebesar seperempat poin persentase ke kisaran target 2,00% menjadi 2,25%, tetapi banyak pedagang mengharapkan konfirmasi yang lebih jelas tentang penurunan suku bunga yang akan datang.

Presiden A.S. Donald Trump, telah berulang kali menyerang sikap kebijakan Fed di bawah Powell dan menuntut agar mendorong melalui pemotongan tingkat besar, mengatakan di Twitter kepala Fed “mengecewakan kami” dengan tidak memberi pesan bahwa pelonggaran agresif akan datang.

Harga saham A.S. jatuh selama konferensi pers Powell. Indeks acuan S&P 500 .SPX ditutup turun 1,1% untuk hari itu. Imbal hasil nota 2-tahun US2YT = RR, proksi untuk tingkat kebijakan Fed, naik menjadi 1,87%.

Ken Polcari, manajer utama di Jagal Joseph Asset Management, mengatakan pesan Powell adalah “bukan apa yang diharapkan pasar ” meskipun sebagian besar pedagang mengharapkan penurunan suku bunga. “Dia tidak menutup pintu, tetapi dia juga tidak mengatakan ada yang lain datang pada bulan September, jadi tunggu,” kata Polcari.

Menuju ke keputusan Fed pada hari Rabu, S&P 500 naik sekitar 3% sejak 19 Juni, ketika The Fed pertama kali mengisyaratkan penurunan suku bunga kemungkinan karena berjanji kemudian untuk “bertindak yang sesuai untuk mempertahankan” rekor ekspansi panjang AS.

Dalam sebuah pernyataan di akhir pertemuan kebijakan dua hari, The Fed mengatakan pihaknya memutuskan untuk menurunkan suku bunga “mengingat implikasi perkembangan global untuk prospek ekonomi serta tekanan inflasi yang diredam.” Dikatakan akan “terus memantau ”bagaimana informasi yang masuk mempengaruhi ekonomi dan bahwa itu akan“ bertindak sepantasnya untuk mempertahankan ”ekspansi.

“Mereka pintar untuk terus mengambil asuransi di sini. Itu lebih baik daripada tidak sama sekali, “kata Brett Ewing, kepala strategi pasar di First Franklin Financial Services di Tallahassee, Florida.

Indeks dolar A.DXY menguat menyentuh level tertinggi dalam lebih dari dua tahun. Indeks, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang, naik sekitar 0,5% pada hari itu. (hh)