Thailand Vaksinasi Kelompok Rentan Lebih Cepat

Thailand Vaksinasi Kelompok Rentan
Thailand Vaksinasi Kelompok Rentan

 Bangkok | EGINDO.co – Thailand akan mempercepat inokulasi orang tua dan orang yang rentan secara medis untuk mengurangi jumlah pasien virus corona dalam kondisi kritis, kata para pejabat pada Jumat (2 Juli), ketika negara itu melaporkan rekor kematian hari ketiga berturut-turut.

Otoritas kesehatan awalnya bertujuan untuk memvaksinasi kelompok-kelompok itu terlebih dahulu, tetapi pasokan dialihkan ke pekerja pabrik, komunitas dengan wabah besar, dan populasi pulau Phuket menjelang pembukaan kembali minggu ini untuk turis asing.

“Kami harus memvaksinasi setidaknya 50 persen dari kedua kelompok pada akhir Juli,” kata pejabat kesehatan senior Sopon Mekton, merujuk pada orang tua dan mereka yang memiliki kondisi yang mendasarinya.

Gabungan kedua kelompok memiliki populasi 17 juta, tetapi hanya 0,7 persen atau 83.000 orang berusia di atas 60-an dan 3,1 persen orang dengan kondisi kesehatan telah menerima dua dosis vaksin COVID-19.

Para pejabat juga memperingatkan varian Delta yang pertama kali diidentifikasi di India menyebar dengan cepat.

“Situasi akan memburuk karena varian Delta mengambil alih,” kata Kumnuan Ungchusak, penasihat kementerian kesehatan.

Kematian bisa mencapai 2.800 per bulan pada September, naik dari sekitar 900 bulan lalu, kata Kamnuan. Ada 61 kematian yang dilaporkan pada hari Jumat.

Sejauh ini, 2,8 juta dari lebih dari 66 juta penduduk Thailand telah divaksinasi lengkap.

Thailand mengharapkan 10 juta dosis vaksin AstraZeneca akan dikirimkan bulan ini, tetapi kepala lembaga vaksinnya, Nakorn Premsri, mengatakan dia diberitahu sekitar setengahnya akan dikirimkan setiap bulan hingga September.

Mitra AstraZeneca Thailand, Siam Bioscience milik kerajaan, dapat memproduksi sekitar 15 juta dosis setiap bulan, tetapi sebagian dari itu berkomitmen untuk negara lain, kata Nakorn.

Siam Bioscience dan AstraZeneca telah berulang kali menolak untuk membahas laporan kekurangan produksi.

Thailand telah bergegas untuk mengamankan pasokan dari sumber lain, termasuk vaksin mRNA Moderna dan Pfizer-BioNTech.

Sumber : CNA/SL