Thailand Bersiap Untuk KTT APEC,Tapi Tidak Semua Bersemangat

KTT Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) - Thailand
KTT Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) - Thailand

Bangkok | EGINDO.co – Thailand siap menjadi tuan rumah KTT Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) minggu ini, karena memasuki putaran terakhir dari kepemimpinannya selama setahun di blok regional tersebut.

Itu telah merapikan sebagian Bangkok, membangun pusat konvensi baru di tengah ibu kota, saat menjadi tuan rumah KTT tatap muka pertama kelompok tersebut sejak pandemi COVID-19 dimulai.

Terlepas dari upayanya, forum ekonomi telah dibayangi oleh pertemuan besar lainnya yang diadakan di negara-negara tetangga selama dua minggu terakhir – KTT Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) di Kamboja dan KTT Kelompok 20 (G20) di Indonesia.

DIbayangi oleh KTT G20 ASEAN
Keputusan beberapa pemimpin, terutama Presiden AS Joe Biden, untuk melewatkan forum di Thailand setelah menghadiri KTT ASEAN dan G20, juga menimbulkan keraguan tentang apa yang dapat dicapai.

Baca Juga :  Malaysia Terbitkan Undang-Undang Berita Palsu

Presiden Rusia Vladimir Putin juga tidak hadir dalam pertemuan di Bangkok, meski negaranya merupakan anggota APEC. Namun, perang yang dia lakukan kemungkinan besar akan menjadi rebutan di antara anggota lainnya.

Invasi Rusia ke Ukraina, yang telah mendorong inflasi serta harga pangan dan energi secara global, telah mendominasi agenda sebagian besar pertemuan penting.

Pertemuan sebelumnya telah menghasilkan pemogokan dan kegagalan untuk menghasilkan komunike bersama.

Ilmuwan politik Thitinan Pongsudhirak, direktur Institute of Security and International Studies, mengatakan: “Jadi, geopolitik tidak akan membawa APEC terlalu jauh. Geo-ekonomi adalah tempat APEC dapat membuat beberapa kemajuan.

“Namun, menurut saya sektor swasta memiliki peran besar di APEC dan sektor swasta, menurut saya, menganggap APEC masih sangat penting dan relevan, serta sangat berguna.”

Baca Juga :  Awas! Selalu Waspada Pada Area Blind Spot

Momen Thailand Dalam Sorotan Global
Thailand menolak untuk membiarkan KTT besar lainnya menghilangkan momennya dalam sorotan internasional, kata pengamat.

Perdana Menteri Thailand Prayut Chan-o-cha, yang menghadapi pemilihan umum tahun depan, mendesak warga Thailand – terutama yang menentangnya – untuk tidak menimbulkan masalah selama KTT APEC.

“Jadi (kita harus bertanya pada diri sendiri) apa yang perlu kita lakukan agar pertemuan ini tertib, aman dan konstruktif. Banyak negara ingin berinvestasi di ASEAN dan Thailand adalah pilar pentingnya,” kata mantan jenderal yang berkuasa dalam kudeta 2014 itu.

“Jadi saya mengingatkan semua orang tentang konsekuensinya jika ada yang membuat masalah untuk pertemuan ini. Saya mohon berbagai kelompok, mari kita saling menjaga.”

Namun, tidak semua orang memperhatikan panggilan itu. Pengunjuk rasa anti-pemerintah mengadakan demonstrasi minggu ini untuk mengingatkan pemerintah Thailand tentang masalah domestiknya.

Baca Juga :  5 Bank Sentral ASEAN Ttd MOU Pembayaran Lintas Batas

Penduduk Bangkok juga tidak yakin apa yang harus dipikirkan tentang KTT APEC, meskipun ada kampanye pemasaran selama setahun.

Seorang penduduk berkata: “Bagus Thailand menjadi tuan rumah, sehingga dunia bisa datang dan melihat apa yang kami tawarkan.”

Penduduk lain berkata: “Saya tidak bisa mengatakan apa yang akan keluar dari APEC, karena saya tidak bisa meramalkan apa yang akan terjadi di masa depan. Tapi ada baiknya mereka berkumpul di sini di Thailand, karena kami banyak menderita dalam dua hingga tiga tahun terakhir, jadi ini harus lebih baik dari sebelumnya.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :