Tesla Menyetujui Pembelian Nikel Prony Resources Multi-Tahun

Prony Resources - Kaledonia Baru
Prony Resources - Kaledonia Baru

Melbourne | EGINDO.co – Prony Resources – Kaledonia Baru mengatakan pada hari Rabu (13 Oktober) Tesla telah setuju untuk membeli lebih dari 42.000 ton nikel dalam kesepakatan multi-tahun – sebuah pakta yang ditetapkan untuk menjadikannya pemasok utama logam untuk mobil listrik AS. pembuat.

Prony, yang membeli operasi nikel yang merugi di wilayah Prancis dari Vale SA Brasil tahun ini, menambahkan pihaknya bertujuan untuk memproduksi 44.000 ton nikel pada tahun 2024, dua kali lipat dari yang diharapkan pada tahun 2021. Selain itu, pihaknya juga akan melakukan pemotongan biaya serta upaya pembersihan limbah dari pabrik nikel.

Pembuat kendaraan listrik telah menjadikan pengamanan pasokan nikel yang cukup – bahan utama dalam baterai otomotif – sebagai prioritas utama dan sangat tertarik untuk mencari pasokan nikel yang berkelanjutan dan rendah karbon.

Tesla, yang berfungsi sebagai penasihat standar produk dan keberlanjutan untuk Prony, juga menandatangani kesepakatan untuk mengambil pasokan dari operasi nikel BHP di Australia awal tahun ini.

Prony tidak mengungkapkan berapa tahun kesepakatan dengan Tesla akan berjalan.

Produsen mobil itu diperkirakan akan menggunakan sekitar 30.000 ton nikel dalam baterai tahun ini dan kemungkinan akan dengan cepat meningkatkan konsumsi nikelnya di tahun-tahun mendatang, kata Steven Brown, pakar mineral baterai independen yang berbasis di Sydney.

Prony memperkirakan pasar nikel akan kembali surplus selama empat tahun dari 2022 sebagian karena produsen utama Indonesia akan meningkatkan pasokan – meskipun dalam proses yang menghasilkan emisi tinggi. Tetapi pada tahun 2026 permintaan nikel dari sektor baterai harus “eksponensial”, melebihi pasokan lagi, katanya.

Sementara itu, bagaimanapun, Prony telah memulai program lindung nilai untuk mengelola risiko harga dan telah mengunci harga setidaknya US$20.000 per ton untuk 5.000 ton, tambahnya.

Baca Juga :  Kenaikan Harga Kendaraan Tesla Karena Tekanan Rantai Pasokan

Harga nikel LME telah meningkat sekitar 20 persen selama 12 bulan terakhir dan saat ini diperdagangkan pada US$19.100 per ton.

Prony 51 persen dimiliki oleh otoritas provinsi Kaledonia Baru dan kepentingan lokal lainnya, sementara pedagang energi global Trafigura memiliki 19 persen saham dan sisanya dipegang oleh perusahaan patungan antara manajemen Prony Resources dan perusahaan investasi Agio Global.
Sumber : CNA/SL