Tesla Bantu Polisi Menyelidiki Kecelakaan Fatal Di China

Kenderaan Listrik Tesla
Kenderaan Listrik Tesla

Beijing | EGINDO.co – Produsen mobil AS Tesla mengatakan pada hari Minggu (13 November) bahwa pihaknya akan membantu polisi China menyelidiki kecelakaan yang melibatkan salah satu mobil Model Y setelah laporan media lokal mengatakan dua orang tewas dan tiga terluka ketika pengemudi kehilangan kendali atas kendaraan.

Insiden pada 5 November di provinsi selatan Guangdong menewaskan seorang pengendara sepeda motor dan seorang gadis sekolah menengah, Jimu News melaporkan, memposting video sebuah mobil yang melaju dengan kecepatan tinggi menabrak kendaraan lain dan seorang pengendara sepeda.

“Polisi saat ini sedang mencari lembaga penilai pihak ketiga untuk mengidentifikasi kebenaran di balik kecelakaan ini dan kami akan secara aktif memberikan bantuan yang diperlukan,” kata pembuat kendaraan listrik Elon Musk kepada Reuters dalam sebuah pesan pada hari Minggu, memperingatkan agar tidak mempercayai “rumor”.

Baca Juga :  Broker Properti Top China KE Holdings Eksplorasi Hong Kong

China adalah pasar terbesar kedua Tesla, dan kecelakaan itu menjadi salah satu trending topik teratas di platform media sosial Weibo pada hari Minggu.

Jimu News mengutip polisi lalu lintas yang mengatakan penyebab insiden di kota Chaozhou belum teridentifikasi dan seorang anggota keluarga pengemudi yang tidak disebutkan namanya mengatakan pria berusia 55 tahun itu memiliki masalah dengan pedal rem saat hendak menepi di depan. dari toko keluarganya.

Tesla mengatakan video menunjukkan bahwa lampu rem mobil tidak menyala saat mobil melaju kencang dan datanya menunjukkan masalah seperti tidak ada tindakan untuk menginjak rem sepanjang perjalanan kendaraan.

Panggilan ke polisi di Raoping, daerah tempat kecelakaan itu terjadi, tidak dijawab pada hari Minggu.

Baca Juga :  Mengapa Pengembang China Memiliki Begitu Banyak Utang Dolar

Tesla telah menghadapi klaim kegagalan rem di China sebelumnya.

Dalam pernyataannya kepada Reuters, perusahaan tersebut mengatakan seorang pemilik mobil China telah diperintahkan oleh pengadilan untuk secara terbuka meminta maaf dan memberikan kompensasi kepada perusahaan tersebut setelah memutuskan bahwa komentar yang dia buat kepada media tentang masalah remnya tidak sesuai dengan fakta dan telah merugikan. Reputasi Tesla.

Tahun lalu, seorang pelanggan yang tidak senang menyebabkan kehebohan media sosial dengan memanjat Tesla di pameran mobil Shanghai untuk memprotes penanganan perusahaan atas keluhannya tentang rem yang tidak berfungsi yang terlibat dengan kecelakaan mobil.

Dalam hal itu, Tesla mengatakan pelanggaran ngebut berada di balik kecelakaannya tetapi berjanji untuk meningkatkan cara menangani keluhan pelanggan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :