Tes Covid-19 Massal Di Daerah Kumuh Terbesar Di Bangkok

Tes Covid-19 Massal Di Bangkok
Tes Covid-19 Massal Di Bangkok

Bangkok | EGINDO.co – Untuk keluarga yang berjuang untuk bertahan hidup dengan US$150 per bulan di daerah kumuh terbesar di Bangkok, tes swab COVID-19 adalah kemewahan yang hanya sedikit yang mampu membelinya.

Permukiman kumuh Khlong Toei, di mana sekitar 100.000 orang tinggal di dalam hunian kecil yang penuh sesak, telah menjadi perhatian utama saat Thailand memerangi gelombang ketiga pandemi.

Sekarang Yayasan Bantuan Komunitas Bangkok, sebuah badan amal, telah meluncurkan uji coba massal untuk mencoba mengidentifikasi kasus dan membantu menghentikan Khlong Toei menjadi reservoir yang menginfeksi kembali seluruh kota.

Yayasan itu mengatakan program itu – terkait dengan jaminan tempat tidur rumah sakit untuk kasus positif – sudah lama tertunda.

Hampir 1.000 orang telah diseka dalam beberapa hari terakhir, katanya, dengan hampir 50 kembali positif.

“Ada banyak orang yang tinggal di ruang yang sangat sempit dan terbatas. Dalam banyak kasus, orang tinggal dengan 10 orang di sebuah rumah … mungkin 20 meter persegi, yang berarti jika satu memiliki COVID, sisanya memilikinya,” yayasan co- pendiri Friso Poldervaart mengatakan kepada AFP.

“Biasanya jika orang (dites positif), mereka diberi kit isolasi rumah. Masalahnya di sini mereka tidak bisa mengisolasi rumah.”

Sumbangan beras, jus manggis, dan makan siang gratis termasuk di antara insentif yang digunakan badan amal untuk mendorong warga yang ragu-ragu untuk menjalani tes swab.

Sejak April, Thailand telah terhuyung-huyung dari gelombang infeksi ketiga yang mematikan, dengan lebih dari 1,3 juta kasus dan 13.000 kematian.

Kerajaan juga mengalami kinerja ekonomi terburuk sejak krisis keuangan Asia 1997.

Pembatasan penguncian berarti banyak orang yang sudah berada di garis kemiskinan di Khlong Toei kehilangan pekerjaan atau pendapatan.

Baca Juga :  Bangkok Buka Untuk Wisatawan Internasional 15 Oktober

Di antara mereka yang diuji pada hari Senin adalah Praohpilai Jaroenpong, 23, yang mengatakan banyak penghuni kawasan kumuh tidak memiliki jaring pengaman kesejahteraan dan merasa seperti mereka telah jatuh melalui celah.

“Ini buruk. Beberapa orang di masyarakat kehilangan pekerjaan dan mereka hampir tidak bisa meletakkan makanan di meja mereka,” katanya kepada AFP.

Selain pengujian, yayasan tersebut telah memberikan 3.000 makanan sehari kepada masyarakat bersama dengan paket perawatan dan obat-obatan.

Penguji sukarelawan Ekkachai Moolla, seorang pramugari yang tidak bekerja, mengatakan membantu yayasan membuatnya melalui masa-masa sulit dan menggunakan pelatihan medis dasarnya dengan baik.

“Saya tidak sabar menunggu waktu saya bisa kembali bekerja, tetapi sementara itu, saya hanya menikmati ini – datang untuk membantu, itu yang terbaik,” katanya kepada AFP.
Sumber : CNA/SL