Terusan Panama Dilanda Kekeringan Batasi Akses 1 Tahun

Terusan Panama
Terusan Panama

Panama City | EGINDO.co – Terusan Panama yang dilanda kekeringan akan mempertahankan pembatasan lalu lintas kapal selama satu tahun, sebuah tindakan yang telah menyebabkan kemacetan lalu lintas laut ketika perahu-perahu berbaris untuk memasuki jalur air yang menghubungkan dua samudra.

Kanal ini menghadapi kekurangan air hujan yang diperlukan untuk mengalirkan kapal melalui kunci yang berfungsi seperti elevator air, sebuah keajaiban teknik yang menggerakkan 6 persen perdagangan maritim dunia melintasi benua antara samudra Atlantik dan Pasifik.

Sub-administrator kanal, Ilya Espino, mengatakan kepada AFP bahwa kecuali hujan lebat turun dalam tiga bulan ke depan, “kami memperkirakan akan ada jangka waktu satu tahun” pembatasan akses.

Periode itu akan memberi klien “satu tahun untuk merencanakan” bagaimana beradaptasi, katanya pada Kamis malam (24 Agustus).

Setiap kapal yang bergerak melalui kanal membutuhkan 200 juta liter air tawar untuk melewati pintu air tersebut, yang disediakan oleh dua danau buatan yang dialiri oleh curah hujan di daerah aliran sungai di sekitarnya. Danau-danau tersebut juga memasok air minum ke separuh negara berpenduduk sekitar 4,2 juta orang.

Baca Juga :  PM Denmark Mette Frederiksen Dipukul Seorang Pria di Copenhagen

Namun, Panama sedang menghadapi kekeringan parah, yang diperburuk oleh fenomena pemanasan El Nino, yang memaksa pengelola kanal untuk membatasi jalur air bagi kapal-kapal dengan draft (kedalaman air) 13,11 m.

Pada tahun 2022, rata-rata 40 kapal melintasi kanal setiap hari, jumlah tersebut kini turun menjadi 32 untuk menghemat air.

Macet

Tindakan tersebut telah menyebabkan banyaknya kapal yang menunggu untuk memasuki jalan raya sepanjang 80 km, yang sebagian besar digunakan oleh klien dari Amerika Serikat, Tiongkok, dan Jepang.

Pada hari Kamis, sekitar 130 perahu menunggu, dibandingkan dengan biasanya sekitar 90 perahu yang mengantri.

Waktu tunggu, biasanya antara tiga dan lima hari, kadang-kadang bisa mencapai 19 hari, meski saat ini berkisar 11 hari.

Awal bulan ini, operator kanal mengatakan pembatasan tersebut kemungkinan akan mengakibatkan penurunan pendapatan sebesar US$200 juta pada tahun 2024 dibandingkan tahun ini.

Baca Juga :  Macron Tandatangani Reformasi Pensiun Jadi UU

Untuk melewati terusan tersebut, kapal dapat memesan slot terlebih dahulu, atau mencoba membelinya melalui proses lelang. Bagi mereka yang tidak bisa mendapatkan slot, harus menunggu lama.

“Kami dengan mudah menangani antrian 90 kapal yang menunggu, tetapi “130 atau 140 kapal menyebabkan masalah dan penundaan bagi kami,” kata Espino.

Minggu ini Presiden Panama Laurentino Cortizo terpaksa menyangkal pernyataan Presiden Kolombia Gustavo Petro bahwa terusan itu ditutup.

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador, minggu ini juga merujuk pada situasi “khusus” yang dihadapi jalur air tersebut.

“Kami menerapkan pembatasan di Panama seperti yang kami lakukan pada kesempatan lain, tetapi tidak benar bahwa Terusan Panama ditutup,” kata Cortizo.

Beradaptasi Atau Mati

Kanal ini dibuka pada tahun 1914 setelah proyek konstruksi monumental melewati hutan lebat dan pegunungan, dengan para pekerja menderita penyakit tropis, panas terik, dan hujan.

Sejak itu, lebih dari satu juta kapal telah transit melalui kanal tersebut, sehingga menghemat perjalanan panjang mereka di ujung Amerika Selatan.

Baca Juga :  AS Sanksi Perusahaan Singapura Dan Malaysia Terkait Iran

“Kerugian besar yang dimiliki Terusan Panama sebagai jalur maritim adalah kami beroperasi dengan air tawar, sementara yang lain menggunakan air laut,” kata administrator kanal Ricaurte Vasquez kepada AFP awal bulan ini.

“Kita harus mencari solusi lain agar tetap menjadi jalur perdagangan internasional yang relevan. Jika kita tidak beradaptasi, kita akan mati.”

Karena rancangan pembatasan tersebut, beberapa kapal dagang terpaksa membongkar kontainernya dan mengirim kapal yang lebih ringan melewati kanal, sementara barang melintasi Panama dengan kereta api sebelum dimuat ulang.

“Saat ini saya melihat situasinya masih bisa dikendalikan, namun kami harus menunjukkan kepada industri bahwa kami mengambil langkah pasti untuk mengatasi masalah air,” kata mantan pengelola kanal Jorge Quijano kepada AFP, Jumat.

Bagi saya, itu adalah kuncinya, karena jika tidak, kita akan tersingkir dari bisnis ini.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top