Tersangka Penembakan Paris Akui Benci Terhadap Orang Asing

Kerusuhan di Paris
Kerusuhan di Paris

Paris | EGINDO.co – Seorang pria Prancis yang diduga membunuh tiga orang Kurdi di Paris telah mengakui kebencian “patologis” terhadap orang asing, kata jaksa Paris Laure Beccuau, Minggu (25 Desember).

Pria berusia 69 tahun itu dikeluarkan dari tahanan karena alasan kesehatan pada hari Sabtu dan dibawa ke fasilitas psikiatri polisi.

Beccuau mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tersangka “depresif” dan “bunuh diri” dan mengatakan dia “ingin membunuh orang asing” setelah perampokan di rumahnya pada tahun 2016.

Penembakan di pusat budaya Kurdi dan salon rambut di dekatnya pada Jumat memicu kepanikan di distrik 10 kota yang ramai, rumah bagi beberapa toko dan restoran dan populasi Kurdi yang besar.

Tiga lainnya terluka dalam serangan itu.

Tersangka mengatakan dia awalnya ingin membunuh orang di pinggiran utara Paris Seine-Saint-Denis, yang memiliki populasi imigran yang besar, sebelum memutuskan untuk pergi ke distrik ke-10.

Baca Juga :  11 Tewas Dalam Kecelakaan Kereta Penumpang Di Utara Kairo

Penembakan itu telah menghidupkan kembali trauma dari tiga pembunuhan Kurdi yang belum terselesaikan pada tahun 2013 yang banyak disalahkan oleh Turki.

Banyak komunitas Kurdi telah menyatakan kemarahannya pada dinas keamanan Prancis, dengan mengatakan mereka melakukan terlalu sedikit untuk mencegah penembakan itu.

Rasa frustrasi memuncak pada hari Sabtu dan para demonstran yang marah bentrok dengan polisi di pusat kota Paris untuk hari kedua setelah unjuk rasa penghormatan.

Kepala polisi ibukota Laurent Nunez mengatakan kepada saluran televisi BFM pada hari Sabtu bahwa 31 petugas dan satu pengunjuk rasa terluka dalam kerusuhan tersebut, sementara 11 orang ditangkap, “terutama karena kerusakan”.

Tersangka – bernama William M oleh media Prancis – adalah penggemar senjata dengan riwayat pelanggaran senjata yang telah dibebaskan dengan jaminan awal bulan ini.

Pensiunan pengemudi kereta itu dihukum karena kekerasan bersenjata pada tahun 2016 oleh pengadilan di Seine-Saint-Denis, tetapi mengajukan banding.

Baca Juga :  Kebijakan Covid-19 Jepang Buat Ribuan Orang Asing Terlantar

Setahun kemudian dia dihukum karena memiliki senjata api secara ilegal.

Tahun lalu, dia didakwa melakukan kekerasan rasis setelah diduga menikam migran dan menyayat tenda mereka dengan pedang di sebuah taman di timur Paris.

“Dia gila, dia idiot,” kata ayahnya seperti dikutip saluran televisi M6.

Sering digambarkan sebagai orang terbesar di dunia tanpa negara, suku Kurdi adalah kelompok etnis Muslim yang tersebar di Suriah, Turki, Irak, dan Iran.

Sementara itu, seorang pembantu utama Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyalahkan kerusuhan jalanan yang melanda Paris setelah pembunuhan terhadap militan PKK yang dilarang.

“Ini PKK di Prancis,” cuit penasihat kebijakan luar negeri Erdogan Ibrahim Kalin, memposting gambar mobil yang terbalik dan terbakar di Paris.

“Organisasi teroris yang sama yang Anda dukung di Suriah,” tulisnya merujuk pada YPG.

Baca Juga :  Firli: KPK Tetapkan 109 Tersangka Selama 2020

Partai Pekerja Kurdistan (PKK) ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh Turki dan sekutu Baratnya.

Ankara telah bermusuhan dengan Amerika Serikat dan kekuatan Eropa tentang dukungan mereka untuk pejuang Kurdi di milisi Unit Perlindungan Rakyat (YPG), yang dikatakan sebagai cabang PKK di Suriah.

YPG memainkan peran sentral dalam kampanye yang dipimpin AS melawan kelompok jihad Negara Islam di Suriah. Itu tidak dilarang sebagai kelompok teroris baik oleh Amerika Serikat atau Uni Eropa – masalah ketegangan yang terus-menerus dalam hubungan mereka dengan Turki anggota NATO.

“PKK yang sama yang telah membunuh ribuan orang Turki, Kurdi, dan pasukan keamanan selama 40 tahun terakhir. Sekarang mereka membakar jalan-jalan di Paris. Apakah Anda masih akan diam?” Kalin menulis.

Beberapa orang yang mengikuti protes berikutnya meneriakkan slogan-slogan yang menyebut-nyebut PKK.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :