Tersangka Penembakan Massal Maine Ditemukan Tewas

Robert Card
Robert Card

Lewiston | EGINDO.co – Tersangka penembakan massal yang menewaskan 18 orang di negara bagian Maine, AS, ditemukan tewas, kata gubernur negara bagian itu pada Jumat (27 Oktober), mengakhiri perburuan dua hari yang mengerahkan ratusan aparat penegak hukum dan menimbulkan kegelisahan. penduduk negara bagian timur laut gelisah.

Robert Card, seorang tentara cadangan Angkatan Darat berusia 40 tahun, meninggal karena luka tembak yang dilakukan sendiri, dan tubuhnya ditemukan pada pukul 19.45, kata komisaris keamanan publik Maine, Mike Sauschuck.

Card diyakini sebagai pelaku aksi mengamuk pada Rabu malam yang menyebabkan 18 orang tewas dan 13 lainnya luka-luka di arena bowling dan sebuah bar-restoran di kota yang sulit dilalui ini.

“Saya bernapas lega malam ini mengetahui bahwa Robert Card tidak lagi menjadi ancaman bagi siapa pun,” kata Gubernur Janet Mills pada konferensi pers yang diadakan dengan tergesa-gesa.

Sentimen serupa juga disampaikan oleh Senator AS Susan Collins dari Maine, yang mengatakan di X, sebelumnya Twitter, bahwa Presiden Joe Biden meneleponnya “untuk memberi tahu saya bahwa pelaku serangan keji di Lewiston telah ditemukan”.

Baca Juga :  Sedikitnya 5 Tewas,Penembakan Massal Di Pusat Medis Oklahoma

Biden mengatakan penembakan massal itu membawa “dua hari yang tragis – tidak hanya bagi Lewiston, Maine, tetapi bagi seluruh negara kita.”

“Saya akan terus melakukan segala daya saya untuk mengakhiri epidemi kekerasan senjata ini. Komunitas Lewiston – dan seluruh warga Amerika – berhak mendapatkan apa pun yang kurang dari itu,” kata Biden dalam pernyataan yang dirilis Gedung Putih.

Pihak berwenang pada hari Jumat mengidentifikasi para korban, mulai dari suami dan istri berusia 70-an, hingga seorang anak laki-laki berusia 14 tahun yang dibunuh bersama ayahnya.

Pembunuhan besar-besaran di arena bowling dan bar-restoran itu menandai penembakan massal paling mematikan di AS tahun ini.

Mayat Card ditemukan di Air Terjun Lisbon, tenggara Lewiston dekat Sungai Androscoggin, kata pihak berwenang. Media AS mengatakan mayatnya ditemukan di dekat pusat daur ulang yang merupakan tempat kerja Card sebelum dia kehilangan pekerjaan di sana.

Jalan menuju lokasi tersebut diblokir oleh polisi pada Jumat malam, kata seorang jurnalis AFP.

Sauschuck mengatakan dia tidak bisa memastikan kapan Card menembak dirinya sendiri.

Baca Juga :  Joe Biden Berjanji Akan Terus Menekan Regulasi Senjata

Penembakan itu – dan status buronan Card – telah menimbulkan ketakutan di selatan Maine selama dua hari terakhir. Pihak berwenang menggambarkan Card sebagai orang yang “bersenjata dan berbahaya”.

Sebelumnya pada hari Jumat, pihak berwenang mengatakan mereka mengejar lebih dari 530 petunjuk dan petunjuk tentang kemungkinan keberadaan Card.

Card adalah tentara cadangan, tetapi belum pernah ditempatkan di zona pertempuran mana pun. Media AS melaporkan bahwa dia baru-baru ini dikirim untuk perawatan psikiatris setelah dia mengatakan dia mendengar suara-suara.

Penembakan terbaru ini adalah salah satu yang paling mematikan di Amerika Serikat sejak tahun 2017, ketika seorang pria bersenjata melepaskan tembakan di sebuah festival musik yang ramai di Las Vegas, menewaskan 60 orang.

Sebelumnya pada Jumat, aparat penegak hukum dikerahkan di sepanjang Sungai Androscoggin – dekat tempat SUV putih Card ditemukan – dan penyelam menggunakan sonar memasuki sungai untuk mencari bukti – atau mayat.

Beberapa jam sebelum kasus ini terungkap, Sauschuck mengumumkan pencabutan lockdown di daerah sekitar Lewiston yang telah menutup sekolah dan bisnis.

Baca Juga :  Exxon Mobil Berencana Investasi US$15 Miliar Di Indonesia

Penduduk Lewiston menyuarakan kegelisahannya atas hasil pencarian Card.

“Tidak nyaman,” kata Jeremy Hiltz, warga Lewiston, kepada AFP ketika ditanya bagaimana perasaannya. “Ini adalah komunitas kecil. Ketika hal seperti ini terjadi, semua orang tahu ada orang yang terkena dampaknya.”

Dia mengatakan sejumlah krisis sosial yang saling bersilangan telah menimpa Lewiston, sebuah kota berpenduduk sekitar 38.000 jiwa.

“Komunitas ini sendiri telah hancur akibat kecanduan, krisis perumahan, dan kemiskinan… Jadi, lebih dari itu, ini benar-benar situasi yang menghancurkan bagi kami,” kata Hiltz.

Sebuah pusat pendidikan bagi penyandang tuna rungu dan gangguan pendengaran, yang terletak di sebuah pulau kecil, 45 menit berkendara ke selatan Lewiston, sangat terkena dampak tragedi tersebut.

Di antara mereka yang tewas di bar-restoran Schemengees – tempat si pembunuh muncul setelah mengamuk di arena bowling – adalah empat pria yang memiliki hubungan dengan sekolah tersebut, seperti yang dikatakan mantan siswa, pendidik atau orang tua, Karen Hopkins, direktur sekolah tersebut, kepada AFP.

“Ini masa yang berat. Komunitas kami sedang terguncang saat ini,” katanya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :