Terry Gou Memenuhi Syarat Sebagai Calon Presiden Taiwan

Terry Gou, pendiri Foxconn
Terry Gou, pendiri Foxconn

Taipei | EGINDO.co – Terry Gou, miliarder pendiri pemasok utama Apple, Foxconn, telah mengumpulkan tiga kali lipat jumlah tanda tangan yang diperlukan agar memenuhi syarat untuk mencalonkan diri dalam pemilihan presiden Taiwan, kata pemerintah pada Selasa (14 November).

Dalam sebuah pernyataan, Gou berterima kasih kepada para pendukungnya atas “dukungan antusias” mereka dan berjanji untuk bekerja keras untuk mencapai “perdamaian di Selat Taiwan”.

Gou mengumumkan pencalonannya pada bulan Agustus, dengan mengatakan ia ingin menyatukan oposisi dan memastikan pulau itu tidak menjadi “Ukraina berikutnya”, dan menyalahkan Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa karena membawa Taiwan ke ambang perang dengan menentang Tiongkok yang mengklaim wilayah tersebut sebagai Ukraina. pulau sebagai wilayahnya sendiri.

Baca Juga :  Warna Warni Bendera Parpol Bertebaran di Jalanan Jakarta

Gou, yang mengundurkan diri sebagai ketua Foxconn pada tahun 2019, harus mengumpulkan sekitar 300.000 tanda tangan pemilih pada tanggal 2 November untuk memenuhi syarat sebagai kandidat independen, sesuai peraturan pemilu.

KPU mengatakan dia mendapat lebih dari 900.000 tanda tangan sah. Dia sekarang memiliki waktu hingga Jumat depan untuk secara resmi mendaftarkan pencalonannya ke komisi pemilihan.

Gou, 73, adalah salah satu dari empat kandidat dalam pemilu, yang akan diadakan pada bulan Januari. Jajak pendapat menunjukkan ia adalah kandidat yang paling tidak diunggulkan, jauh di belakang kandidat terdepan, Lai Ching-te dari DPP dan yang saat ini menjabat sebagai wakil presiden.

Gou tidak terlalu menonjolkan diri sejak sebuah surat kabar Tiongkok bulan lalu menyiratkan bahwa penyelidikan pajak terhadap operasi Foxconn di Tiongkok disebabkan oleh ketidaksenangan Beijing terhadap kampanyenya, mengingat ia dapat memecah belah suara oposisi dan memastikan kemenangan bagi Lai.

Baca Juga :  IMF Ingin Devaluasi Peso Argentina 100%

Pemerintah Tiongkok membenci Lai dan memandangnya sebagai seorang separatis. Dia mengatakan hanya rakyat Taiwan yang dapat memutuskan masa depan mereka dan telah berulang kali menawarkan pembicaraan dengan Tiongkok namun ditolak oleh Beijing.

Meskipun pemerintah Tiongkok belum mengkonfirmasi penyelidikan Foxconn, Lai telah menyerang Beijing karena menargetkan perusahaan tersebut. Gou belum mengomentari masalah ini.

Berbicara kepada wartawan pada hari Senin, Wellington Koo, kepala Dewan Keamanan Nasional Taiwan, mengatakan Tiongkok “pastinya” tidak ingin Gou mencalonkan diri karena ia dapat memecah belah suara oposisi.

“Bukankah kita semua menunggu untuk melihat apakah Terry Gou akan berlari sampai akhir?” dia berkata.

Dua kandidat oposisi lainnya tidak menunjukkan minat untuk bekerja sama dengan Gou, dan malah berbicara satu sama lain tentang kerja sama melawan Lai.

Baca Juga :  Korea Utara Menembakkan Beberapa Rudal Jelajah

Foxconn mengatakan Gou tidak lagi terlibat dalam operasional sehari-hari perusahaan, meski ia tetap menjadi pemegang saham tunggal terbesarnya.

Ketika ditanya mengenai potensi risiko politik dari pencalonan Gou sebagai calon presiden, Ketua Foxconn Young Liu mengatakan Gou mempunyai hak untuk membuat keputusan sendiri, namun menambahkan bahwa perusahaan telah “bersiap untuk semua kemungkinan kasus”.

“Saya mendoakan yang terbaik untuknya. Hanya itu yang bisa saya katakan,” tambah Liu.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :