Terry Gou Foxconn Mundur Dari Pencalonan Presiden Taiwan

Terry Gou, pendiri Foxconn
Terry Gou, pendiri Foxconn

Taipei | EGINDO.co – Partai-partai oposisi Taiwan, yang menginginkan hubungan lebih dekat dengan Tiongkok, mendaftarkan calon presiden secara terpisah pada Jumat (24 November) setelah perpecahan dramatis, yang berpotensi membuka jalan bagi partai berkuasa, yang menentang tekanan Beijing, untuk tetap berkuasa.

Pemilu 13 Januari ini berlangsung ketika Tiongkok, yang memandang Taiwan sebagai wilayahnya sendiri, meningkatkan tekanan militer dan politik untuk memaksa pulau itu menerima klaim kedaulatannya.

Partai oposisi Kuomintang (KMT) dan Partai Rakyat Taiwan (TPP) yang jauh lebih kecil, keduanya berkampanye untuk menjalin hubungan yang lebih baik dengan Tiongkok, telah sepakat untuk bekerja sama melawan Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa, namun tidak membuat kemajuan dalam rencana untuk mendapatkan tiket presiden yang bersatu. .

Tiongkok, yang menganggap pemilu ini sebagai pilihan antara “perdamaian dan perang”, percaya bahwa DPP dan calon presidennya adalah kelompok separatis yang berbahaya dan telah menolak tawaran perundingan.

Pada Kamis malam, KMT keluar dari pembicaraan terakhir dengan TPP yang diadakan di depan wartawan di ruang konferensi hotel dan ditayangkan langsung di televisi, setelah gagal mencapai kesepakatan.

Baca Juga :  Minyak Stabil ,Investor Menunggu Pembicaraan Nuklir AS-Iran

Pembicaraan tersebut ditengahi oleh miliarder pendiri pemasok utama Apple Foxconn, Terry Gou, yang mencalonkan diri sebagai kandidat independen.

Dalam salah satu momen paling dramatis, calon presiden KMT, Hou Yu-ih, membaca pesan teks pribadi dari kandidat TPP Ko Wen-je di mana Ko mengatakan Gou perlu “menemukan alasan” untuk mundur dari pemilihan presiden.

Hou dan Ko sama-sama mengumumkan calon wakil presiden mereka pada Jumat pagi – Hou memilih tokoh media yang berapi-api, Jaw Shaw-kong, sementara Ko dari TPP yang jauh lebih kecil memilih salah satu anggota parlemennya, Cynthia Wu, yang keluarganya merupakan pemegang saham utama konglomerat Shin Kong Group .

Gou, yang diperkirakan akan mundur dari pencalonan presiden setelah perundingan dengan pihak oposisi gagal, membenarkan bahwa ia melakukan hal tersebut hanya tiga jam sebelum batas waktu untuk mendaftarkan pencalonannya ke komisi pemilihan.

Baca Juga :  Cara Millenials, Gen Z Sukseskan Presidensi G20 Indonesia

“Stabilitas Terhadap Selat Taiwan”

Hou, memperkenalkan Jaw, berjanji untuk membawa “stabilitas di Selat Taiwan dan keamanan bagi Taiwan, yang akan menjamin seluruh dunia”.

Berbeda dengan kekacauan yang terjadi di kubu oposisi, DPP yang bersatu telah maju dalam kampanye pemilihannya, dengan mendaftarkan calon presiden dan wakil presiden pada hari Selasa.

Huang Kwei-bo, seorang profesor diplomasi di Universitas Nasional Chengchi Taipei dan mantan wakil sekretaris jenderal KMT, mengatakan pihak oposisi mengharapkan “perubahan yang menguntungkan” seperti skandal internal DPP sebelum hari pemilihan yang dapat mereka lakukan.

“Akan ada perjuangan berat yang besar bagi kedua partai oposisi,” katanya kepada Reuters.

Lai Ching-te dari DPP, wakil presiden Taiwan, secara konsisten memimpin dalam pemilu.

Tim kampanyenya pada hari Jumat meminta pihak oposisi untuk “segera menyerahkan kebijakan rinci” sehingga pemilu dapat “kembali ke keadaan normal”.

Baca Juga :  Blokade China Terhadap Taiwan Jadi Risiko Besar

Berbicara pada acara pemilu Kamis malam, Lai berbicara tentang jadwal sibuk timnya, mendiskusikan kebijakan dengan pemilih dan media, dan mencemooh perpecahan oposisi.

“Haruskah kita berani menyerahkan urusan mengurus negara kepada orang-orang ini?” kata Lai. “Tentu saja, ini tidak baik.”

Namun dia mengatakan dia tidak berpuas diri meskipun ada perpecahan di antara oposisi, dan menyebutkan 11 acara yang dia hadiri hari itu.

“Apakah ini terpilih sambil berbaring?” Lai menambahkan, mengacu pada komentar-komentar sebelumnya dari para politisi oposisi bahwa kegagalan mereka untuk bersatu akan memastikan kemenangan mudah bagi Lai.

Pasar saham Taiwan sebagian besar mengabaikan dampak drama politik yang sedang berlangsung, meskipun dampak terkait perjalanan turun karena kekhawatiran bahwa hubungan dengan Tiongkok tidak akan membaik dan wisatawan Tiongkok tidak akan kembali ke Taiwan.

Sub-indeks pariwisata dan perhotelan ditutup turun 3,2 persen pada hari Jumat, dibandingkan dengan indeks acuan yang datar.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :