Terlalu Dini , Apakah Dosis Vaksin Covid-19 Tambahan Perlu

Covid-19 Vaksinasi Centre di Singapura
Covid-19 Vaksinasi Centre di Singapura

Singapura | EGINDO.co – Menteri Kesehatan Ong Ye Kung pada hari Jumat (7 Januari) mengatakan bahwa “terlalu dini” untuk menentukan apakah dosis lebih lanjut dari vaksin COVID-19 akan diperlukan.

Dalam sebuah posting Facebook, Mr Ong menjawab serangkaian FAQ setelah konferensi pers gugus tugas multi-kementerian awal pekan ini.

Salah satu pertanyaan bertanya: “Sekarang kita harus mendapatkan dosis ketiga untuk memperpanjang status vaksinasi kita, apakah itu berarti akan ada dosis keempat, kelima, keenam?”

Mr Ong menyatakan bahwa Israel adalah satu-satunya negara sejauh ini untuk memberikan dosis keempat untuk orang-orang yang tidak immunocompromised.

“Terlalu dini untuk menjawab pertanyaan itu. Jika kita melihat penyakit endemik seperti Influenza, orang mengambil vaksin tahunan untuk melindungi diri. Ini karena virus Influenza terus bermutasi sehingga perlu dosis vaksin baru setiap tahun,” katanya.

Baca Juga :  Kecelakaan Bus Dengan Modus Rem Blong, Sopir Disalahkan

“Jadi apakah kita membutuhkan dosis vaksin COVID-19 di masa depan, tergantung pada seberapa cepat perlindungan dari tiga dosis berkurang, dan apakah virus terus bermutasi.”

Perdana Menteri Israel Naftali Bennett pada hari Selasa mengumumkan bahwa dosis keempat vaksin COVID-19 meningkatkan antibodi lima kali lipat seminggu setelah suntikan diberikan. Negara ini sekarang memberikan dosis keempat vaksin Pfizer-BioNTech kepada orang-orang yang berusia di atas 60 tahun, petugas kesehatan, dan pasien dengan gangguan kekebalan.

Dalam postingannya, Pak Ong juga merinci rekomendasi suntikan booster bagi mereka yang sudah sembuh dari COVID-19.

“Jika Anda telah pulih dengan baik dari infeksi, tanpa komplikasi, sistem kekebalan Anda akan melalui stimulus yang kuat. Anggap saja sebagai suntikan vaksinasi yang cukup kuat,” katanya.

Baca Juga :  Menko PMK: Siswa Mendapatkan Layanan Optimal Melalui PTM

Menteri Kesehatan menjelaskan berbagai kombinasi infeksi dengan dosis vaksinasi mRNA dan apakah mereka akan memungkinkan seseorang untuk dianggap terdorong atau tidak.

“Aturan praktis, jika Anda terinfeksi saat tidak divaksinasi atau divaksinasi sebagian, Anda perlu dua dosis lagi untuk dipertimbangkan ditingkatkan,” tambah Mr Ong.

Namun, tidak perlu terburu-buru untuk mendapatkan dorongan bagi mereka yang telah terinfeksi dan kemudian divaksinasi, atau mereka yang telah terinfeksi di antara dosis vaksin.

“Para ahli kami memberi tahu kami bahwa di bawah skenario ini, kekebalan membutuhkan waktu lebih lama untuk berkurang, melampaui sembilan bulan. Jadi Anda akan mendapatkan lampu hijau untuk booster (langkah-langkah manajemen aman yang berbeda yang divaksinasi) sampai para ahli kami menyarankan bahwa inilah saatnya untuk meningkatkan.

Baca Juga :  Serie A Hentikan Penjualan Tiket,Kapasitas Stadion Dikurangi

“Tetapi jika Anda menginginkan perlindungan ekstra, itu aman untuk mendapatkan dorongan, dan pusat vaksinasi kami akan mengizinkan Anda melakukannya,” katanya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :