Tenis Meja Mengubah Hubungan AS-China, 50 Tahun Kemudian

Zhuang Zedong memberikan bordir sutra kepada Glenn Cowan
Zhuang Zedong memberikan bordir sutra kepada Glenn Cowan

Shanghai | EGINDO.co – Itu terjadi 50 tahun yang lalu tetapi Zhang Xielin masih ingat dengan jelas bagaimana seorang pemain tenis meja Amerika yang berambut lusuh melangkah ke bus tim Tiongkok, sebuah pertemuan kebetulan yang akan membentuk sejarah.

Itu adalah kejuaraan dunia di Nagoya, Jepang, dan Glenn Cowan secara keliru melompat bersama Zhang dan rekan satu timnya – momen yang canggung karena Amerika Serikat dan China saat itu sangat berselisih.

“Kami berada di dalam bus dan berbicara serta tertawa,” kata Zhang, sekarang 80, kepada AFP.

“Tetapi ketika kami menyadari bahwa seorang Amerika telah datang ke dalam bus, kami terdiam.”

Juara dunia tiga kali berturut dari Tiongkok Zhuang Zedong akhirnya maju dan terkenal memecahkan kebekuan, memberikan bordir sutra kepada Cowan sebagai suvenir dari Tiongkok.

Mereka tidak mengetahuinya pada saat itu, tetapi itu adalah percikan bagi China dan Amerika Serikat untuk mulai menormalisasi hubungan, yang kemudian dikenal sebagai “diplomasi ping-pong”.

Zhang, juara dunia ganda dan kemudian pelatih China, mengenang: “Tuan Zhuang memahami bahwa ada perbedaan antara rakyat Amerika dan pemerintah Amerika, dan bahwa kita harus bersikap baik kepada rakyat Amerika, jadi dia berinisiatif untuk mengobrol dengan Glenn . ”

Fotografer menangkap Zhuang dan seorang Cowan yang berusia 19 tahun sedang berjabat tangan dan tersenyum.

“Surat kabar itu keluar keesokan harinya dan sepertinya China dan Amerika Serikat akan menjalin hubungan,” kata Zhang.

Beberapa hari kemudian, pada 10 April 1971, tim AS menjadi orang Amerika pertama yang menginjakkan kaki di China selama hampir seperempat abad ketika mereka diundang untuk memainkan pertandingan persahabatan di negara itu.

Pencairan itu membuat Presiden Richard Nixon mengunjungi China pada Februari 1972, dan skuad tenis meja China mengunjungi AS. Pada 1979 hubungan formal terjalin antara kedua negara.

“BERSAING DENGAN DAMAI”

Yao Zhenxu berperan sebagai Cowan, yang meninggal pada tahun 2004, selama perjalanan terobosan Amerika. Yao masih ingat skornya, dia menang 21-12, 21-14, dan mengatakan bahwa Cowan berterima kasih padanya setelah itu untuk “permainan yang serius”.

Tim Amerika jauh lebih rendah dari Cina, jadi tuan rumah terkadang membiarkan tim tamu memenangkan poin dengan semangat sportivitas dan niat baik.

Sekarang berusia 74 tahun, Yao mengatakan bahwa baru setelah itu dia menyadari bahwa dia telah memainkan peran dalam sesuatu yang bersejarah.

“Karena diplomasi ping-pong kami mengubah tatanan dunia, dan orang-orang China dan Amerika Serikat memulai pertukaran persahabatan,” katanya.

Yao muncul bersama Zhang di Shanghai pada hari Sabtu untuk menandai 50 tahun diplomasi ping-pong, dengan pemerintah kota mengadakan acara dengan pidato dan pertandingan amatir persahabatan.

Tetapi peringatan itu datang pada saat hubungan antara Washington dan Beijing telah memburuk secara nyata karena sejumlah masalah, terutama perdagangan, nasib minoritas Uighur China dan tindakan keras di Hong Kong.

Dalam rekaman pidato untuk memperingati ulang tahun ke-50, duta besar China di Washington, Cui Tiankai, menuduh beberapa orang di AS “bias ideologis dan pemikiran zero-sum”.  Tapi dia dan media pemerintah China sebagian besar mengambil nada positif, dengan kantor berita Xinhua memuji “warisan indah” diplomasi ping-pong.

Yao dan Zhang berharap semangat tahun 1971 dapat membantu membentuk hubungan masa depan antara dua ekonomi teratas dunia menjadi lebih baik.

“Semua orang tahu bahwa hubungan antara China dan Amerika Serikat agak tegang saat ini,” kata Yao.

“Kami berharap bisa setuju untuk tidak setuju dan menjaga hubungan persahabatan. “Jangan takut persaingan, kita bisa bersaing dengan damai.”

Sumber : CNA/SL