Tenis Meja China : Aturan Covid-19 Olimpiade Sangat Sulit

Pemain tenis mja China
Pemain tenis mja China

Beijing | EGINDO.co – Ketua tenis meja China mengeluhkan aturan keselamatan COVID-19 di Olimpiade Tokyo, dengan mengatakan aturan itu membuat hidup “sangat sulit” ketika timnya berusaha menyapu emas sekali lagi.

China telah memenangkan 28 dari 32 gelar tenis meja yang diberikan di Olimpiade, mendominasi olahraga dengan cara yang jarang ditandingi.

Tetapi menjelang Olimpiade yang tertunda karena pandemi telah menimbulkan beberapa tantangan, dari bentuk yang tidak konsisten di antara para pemain top China hingga aturan baru untuk menghentikan penyebaran virus corona.

“Kami tidak mengharapkan beberapa aturan epidemi seperti tidak menyeka meja permainan dengan tangan Anda, atau meniup (pada bola),” kata presiden Asosiasi Tenis Meja China Liu Guoliang kepada penyiar CCTV.

“Persiapan untuk Olimpiade ini sebenarnya sangat sulit,” tambahnya, dalam wawancara yang ditayangkan Selasa.

Ini adalah keluhan COVID-19 kedua minggu ini dari tim Olimpiade China setelah pesaing berlayar mengeluhkan tindakan pencegahan pandemi yang buruk di hotel mereka.

Tim layar China mengatakan para pesaing dipaksa untuk berbaur dengan tamu lain di hotel mereka.

Klip asosiasi tenis meja telah beredar luas, menarik 140 juta tampilan di platform mirip Twitter China, Weibo pada Rabu.

“Jika Anda tidak bisa mengalahkan kami, biarlah. Mengapa mencari begitu banyak alasan termasuk pandemi?” tulis salah satu pengguna.

Dalam wawancara tersebut, Liu – dirinya mantan juara dunia dan Olimpiade – mengatakan tim sekarang membantu atlet “menahan tekanan dan gangguan” di Olimpiade.

“Kompetisi yang paling sulit bagi para atlet adalah dua ronde pertama – selama ronde eliminasi dan ‘pertarungan hidup dan mati’ seperti itu,” tambahnya.

Skuad enam anggota China tahun ini termasuk juara bertahan Olimpiade Ma Long dan nomor satu dunia Fan Zhendong di tunggal putra, sementara juara dunia Liu Shiwen akan bermain di nomor ganda campuran dan nomor beregu putri.

Baca Juga :  Jepang Pertahankan Pembatasan Virus Sampai Olimpiade Dimulai

Selain China, satu-satunya negara peraih gelar tenis meja Olimpiade adalah Korea Selatan (tiga kali) dan Swedia (satu kali).

Sumber : CNA/SL