Telstra Didenda US $ 39 Juta Karena Eksploitasi Pelanggan

Perusahaan Telekomunikasi terbesar di Australia, Telstra
Perusahaan Telekomunikasi terbesar di Australia, Telstra

Canberra | EGINDO.co – Perusahaan telekomunikasi terbesar di Australia, Telstra, didenda A $ 50 juta (US $ 39 juta) pada Kamis (13 Mei) karena tindakan tidak masuk akal dalam menjual kontrak telepon seluler pelanggan Pribumi terpencil yang tidak mereka pahami dan tidak mampu mereka beli.

Denda yang diperintahkan oleh hakim Pengadilan Federal adalah denda terbesar kedua yang pernah dijatuhkan berdasarkan undang-undang konsumen Australia.

Telstra mengakui pelanggaran dalam mendaftarkan 108 pelanggan Pribumi, beberapa di antaranya berbicara bahasa Inggris sebagai bahasa kedua atau ketiga, ke akun ponsel.

Staf terkadang memanipulasi penilaian kredit untuk mengatakan bahwa pelanggan yang menganggur memiliki pekerjaan. Mereka juga gagal menjelaskan dengan tepat biaya potensial dan secara keliru menggambarkan produk sebagai bebas biaya.

Hakim Debra Mortimer mengatakan staf Telstra memanfaatkan kecenderungan budaya Pribumi untuk menyatakan persetujuan sebagai cara untuk menghindari konflik.

Pelanggan tersebut berhutang rata-rata A $ 7.400 dan satu orang berutang A $ 19.000.

Telstra telah membebaskan utangnya dan mengembalikan uang.

Kepala eksekutif Telstra Andy Penn mengatakan perusahaannya terus menyelesaikan masalah tersebut.

“Saya sangat dan secara pribadi kecewa karena kami telah mengecewakan Anda. Kami seharusnya mendengarkan dengan lebih cermat. Kami seharusnya lebih peka dengan apa yang sedang terjadi. Kami seharusnya mengambil ini lebih awal, ”kata Penn dalam sebuah pernyataan kepada pelanggan.

“Ini mengakhiri apa yang telah menjadi babak yang sangat menantang dan mengecewakan dalam sejarah kita dan satu di mana kita sudah mengambil langkah-langkah untuk memperbaikinya,” katanya.

Alan Grey, yang berbasis di kota pesisir barat Australia, Broome, termasuk di antara konselor keuangan yang bekerja di komunitas Pribumi Pedalaman yang memberikan peringatan. Dia berharap denda itu menjadi peringatan bagi orang lain yang mengeksploitasi minoritas Pribumi Australia yang miskin.

“Orang Aborigin di Pedalaman dimangsa oleh berbagai perusahaan,” kata Gray kepada Australian Broadcasting Corp. “Hutang Telstra biasanya yang terbesar di antara mereka semua,” tambah Gray.

Pada tahun 2018, Pengadilan Federal mendenda Ford Motor Company of Australia AUUS $ 10 juta atas perilaku yang tidak masuk akal dalam menangani keluhan pelanggan tentang kesalahan jenis transmisi otomatis yang dipasang pada beberapa mobil.

Dealer tahu tentang masalah kualitas tetapi menyalahkan pemilik atas gaya mengemudi mereka. Dealer juga tahu bahwa masalah itu kadang terjadi tetapi bersikeras bahwa pengemudi menunjukkan kesalahannya.

Sumber : CNA/SL