Telco Malaysia Ambil 70% Saham 5G DNB, Bangun Jaringan Kedua

Ilustrasi 5G
Ilustrasi 5G

Kuala Lumpur | EGINDO.co – Lima operator seluler besar Malaysia menandatangani kesepakatan pada hari Jumat (1 Desember) untuk mengambil hingga 70 persen ekuitas di lembaga 5G milik negara, Digital Nasional Berhad (DNB), menjelang rencana untuk menyiapkan 5G kedua. jaringan.

Malaysia mengumumkan pada bulan Mei bahwa mereka akan beralih ke model jaringan ganda mulai tahun depan sebagai bagian dari upaya pemerintah untuk menghilangkan monopoli, dalam sebuah rencana yang dapat membuka peluncuran 5G bagi pemain baru, seperti Huawei Technologies dari Tiongkok.

Maxis Berhad, CelcomDigi, Telekom Malaysia, U Mobile dan YTL Communications, melalui induknya YTL Power International, akan membayar sekitar 233 juta ringgit (US$49,88 juta) untuk mengambil sekitar 14 persen ekuitas masing-masing di DNB, kata badan tersebut dalam sebuah pernyataan. .

Baca Juga :  Siswa Belanda Merancang Kendaraan Listrik Penyerap Karbon

Menteri Komunikasi Fahmi Fadzil mengatakan perusahaan-perusahaan tersebut akan membantu lembaga negara tersebut untuk mencapai 80 persen cakupan jaringan, setelah itu beberapa perusahaan akan berpisah dari DNB untuk membentuk jaringan 5G kedua.

“Pemerintah masih memiliki bagian emas sebesar 30 persen di DNB. Pemerintah tidak akan memiliki bagian di jaringan kedua, yang akan sepenuhnya komersial,” kata Fahmi kepada wartawan pada upacara penandatanganan.

CNA telah melaporkan pada hari Kamis bahwa kesepakatan dapat ditandatangani paling cepat pada hari Jumat antara pemerintah dan perusahaan telekomunikasi, setelah berbulan-bulan perselisihan antara kedua belah pihak mengenai operator 5G kedua.

Malaysia pada tahun 2021 telah mengumumkan rencana DNB untuk memiliki spektrum 5G penuh, dengan berbagai operator menggunakan infrastrukturnya untuk menyediakan layanan seluler, namun rencana tersebut mendapat kritik dari industri terkait penetapan harga, transparansi, dan praktik monopoli.

Baca Juga :  Musk Tweet Pengikut Apakah Dia Harus Menjual 10% Saham Tesla

Pada bulan Mei, pemerintah mengatakan akan mengizinkan operator 5G kedua tahun depan ketika jangkauan DNB mencapai 80 persen wilayah berpenduduk. Masih belum jelas bagaimana rencana tersebut akan mempengaruhi perjanjian DNB dengan mitra pengembangannya, raksasa telekomunikasi Swedia Ericsson.

Perdana Menteri Anwar Ibrahim pada bulan September mengatakan peralihan ke jaringan ganda dapat memungkinkan partisipasi Huawei dari Tiongkok, dan memberi Malaysia keseimbangan antara teknologi Timur dan Barat.

Hal ini terjadi meskipun ada peringatan dari Uni Eropa dan Amerika Serikat bahwa jaringan kedua dapat menimbulkan risiko keamanan nasional dan investasi, di tengah upaya Huawei untuk ikut berperan dalam infrastruktur telekomunikasi Malaysia.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :