Teknologi Turunkan Saham Asia, Dolar Menguat Karena Data Inflasi

Saham Asia turun
Saham Asia turun

Tokyo | EGINDO.co – Saham-saham Asia merosot pada hari Jumat, mengikuti penurunan yang disebabkan oleh teknologi di Wall Street semalam setelah inflasi AS yang lebih tinggi dari perkiraan memukul mundur spekulasi mengenai seberapa cepat dan seringnya Federal Reserve akan memangkas suku bunga.

Imbal hasil obligasi acuan AS bertahan di dekat level 4,3 persen yang dicapai pada hari Kamis untuk pertama kalinya bulan ini, menyusul lonjakan terbesarnya dalam tiga bulan. Dolar menguat ke level tertinggi sejak 5 Maret terhadap sejumlah mata uang utama lainnya.

Minyak mentah tergelincir kembali setelah lonjakan semalam di atas $85 untuk pertama kalinya sejak November, dan tetap berada di jalur kenaikan hampir 4 persen pada minggu ini.

Bitcoin kembali ke level tertinggi sepanjang masa yang dicapai pada hari Kamis.

Kenaikan harga produsen yang lebih besar dari perkiraan dalam data AS semalam menambah panasnya pembacaan inflasi konsumen di awal minggu ini dan melihat pasar berjangka mengurangi kemungkinan pelonggaran kebijakan di bulan Juni menjadi 60 persen, dari sekitar 67 persen di akhir minggu ini. Rabu, menurut aplikasi probabilitas tingkat LSEG. Untuk tahun 2024, pasar kini memperkirakan kurang dari tiga kali penurunan suku bunga, turun dari tiga kali menjadi empat kali sekitar dua minggu lalu.

Baca Juga :  Kedua Sisi Selat Taiwan Adalah Milik China

Reaksi terbesar terjadi di pasar obligasi Treasury AS, dengan lonjakan imbal hasil yang juga menarik dolar.

Imbal hasil Treasury 10-tahun terakhir berada di sekitar 4,28 persen pada hari Jumat, mempertahankan sebagian besar lonjakan lebih dari 10 basis poin dari sesi sebelumnya.

Indeks dolar, yang mengukur mata uang terhadap euro, yen dan empat mata uang lainnya, bertambah 0,07 persen menjadi 103,45, menyusul reli 0,58 persen pada hari Kamis, hari terbaiknya dalam lebih dari sebulan.

“Pada sisi margin, tekanan harga terlihat lebih keras, dengan proses disinflasi memakan waktu lebih lama dari yang diharapkan,” kata Kyle Rodda, analis pasar senior di Capital.com.

Dampak langsung terhadap ekuitas tidak terlalu besar, namun lonjakan imbal hasil (yield) jangka panjang “meningkatkan momok potensi kantong udara di masa depan untuk reli yang didorong oleh teknologi,” katanya.

Saham berjangka AS sedikit melemah menyusul penurunan S&P 500 sebesar 0,29 persen pada hari Kamis. Namun, dampak aksi jual besar-besaran pada saham-saham sektor chip juga terjadi di pasar Asia, sehingga membebani indeks saham di wilayah tersebut.

Baca Juga :  PM Thailand Perkirakan Bank Sentral Turunkan Suku Bunga Rabu

Hang Seng di Hong Kong turun lebih dari 1 persen, begitu pula Kospi di Korea Selatan.

Namun saham-saham blue chips Tiongkok daratan sedikit berubah, meskipun bank sentral memutuskan untuk tidak melakukan pelonggaran apa pun untuk mempertahankan suku bunga fasilitas pinjaman jangka menengah tidak berubah pada hari Jumat.

Nikkei Jepang turun 0,3 persen.

Tanda-tanda untuk keluar dari stimulus ultra-longgar terus terlihat pada pertemuan kebijakan dua hari Bank of Japan yang berakhir pada hari Selasa minggu depan.

Pemerintah tampaknya mendukung perubahan kebijakan, dengan Menteri Keuangan Shunichi Suzuki menyatakan pada hari Jumat bahwa perekonomian tidak lagi mengalami deflasi, meskipun pada awal minggu ini mengatakan bahwa terlalu dini untuk menyatakan berakhirnya spiral penurunan harga yang berkepanjangan di negara ini.

Kantor berita Jiji melaporkan pada hari Kamis bahwa BOJ telah mulai membuat pengaturan untuk mengakhiri kebijakan suku bunga negatif pada pertemuan tersebut. Sumber mengatakan kepada Reuters bahwa bank sentral akan memperdebatkan berakhirnya suku bunga negatif jika survei pendahuluan mengenai pembicaraan upah perusahaan-perusahaan besar, yang dijadwalkan pada hari Jumat, memberikan hasil yang kuat.

Imbal hasil obligasi Jepang bertenor 10 tahun naik menjadi 0,795 persen untuk pertama kalinya dalam lebih dari tiga bulan.

Baca Juga :  Pneumonia Jadi Ancaman, Pneumonia Bisa Dicegah Dan Diobati

Penguatan yen dikalahkan oleh kebangkitan dolar, yang naik 0,11 persen menjadi 148,48 yen, melanjutkan rebound dari penurunan serendah 146,48 pada minggu lalu.

Euro melanjutkan penurunan pada hari Kamis dan mencapai level terendah $1,08765, level terendah dalam seminggu. Jumat lalu, harga naik ke level $1,0980, level tertinggi dalam dua bulan.

Dalam mata uang kripto, bitcoin bertambah 1,4 persen menjadi $71,650, naik kembali ke rekor tertinggi $73,192.79 dari sesi sebelumnya.

Perusahaan perangkat lunak MicroStrategy mengumumkan rencana minggu ini untuk meningkatkan modal melalui obligasi konversi, menawarkan untuk membeli bitcoin untuk kedua kalinya dalam waktu kurang dari 10 hari.

Di tempat lain, harga minyak menyerah pada beberapa aksi ambil untung pada hari Jumat, menyusul kenaikan kuat minggu ini di tengah penurunan tajam persediaan minyak mentah dan bahan bakar AS, serangan drone terhadap kilang Rusia dan kenaikan perkiraan permintaan energi.

Minyak mentah berjangka Brent untuk bulan Mei turun 41 sen, atau 0,5 persen, menjadi $85,01 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman April turun 32 sen, atau 0,4 persen, menjadi $80,94.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :