Teknologi Tinggi AS-Australia Sengat Kejahatan Terorganisir

Ti ndakan Keras Global terhadap kejahatan
Ti ndakan Keras Global terhadap kejahatan

Canberra | EGINDO.co – Pihak berwenang AS dan Australia meretas aplikasi yang digunakan oleh penjahat untuk membaca jutaan pesan terenkripsi, yang menyebabkan ratusan penangkapan tersangka tokoh kejahatan terorganisir di 18 negara, kata pejabat Australia, Selasa (8 Juni).

“Operasi Ironside” oleh polisi Australia dan Biro Investigasi Federal AS menjerat tersangka di Australia, Asia, Amerika Selatan, dan Timur Tengah yang terlibat dalam perdagangan narkotika global, kata para pejabat.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan operasi itu “merupakan pukulan berat terhadap kejahatan terorganisir – tidak hanya di negara ini, tetapi juga yang akan menggema di sekitar kejahatan terorganisir di seluruh dunia”.

“Ini adalah momen penting dalam sejarah penegakan hukum Australia,” kata Morrison kepada wartawan di Sydney.

Komisaris Polisi Federal Australia Reece Kershaw mengatakan penggerebekan polisi di 18 negara menjaring ratusan tersangka. Europol dan FBI mengatakan di media sosial mereka akan mengadakan konferensi pers pada hari Selasa.

Australia mengatakan telah menangkap 224 orang, termasuk anggota geng motor terlarang, sementara Selandia Baru mengatakan telah menahan 35 orang.

Operasi tersebut, yang digagas oleh polisi Australia dan FBI pada tahun 2018, membuat para pejabat di Amerika Serikat mengambil kendali atas aplikasi perpesanan ANOM, yang populer dengan jaringan kejahatan terorganisir.

Ketika seorang tokoh dunia bawah Australia mulai mendistribusikan telepon khusus yang berisi aplikasi kepada rekan-rekannya sebagai sarana aman untuk berkomunikasi, polisi dapat memantau pesan mereka. Geng percaya sistem itu aman karena ponsel tidak memiliki kemampuan lain – tidak ada fungsi suara atau kamera yang dimuat – dan aplikasi dienkripsi.

“Kami telah berada di kantong belakang kejahatan terorganisir,” kata Kershaw pada konferensi pers yang sama. “Yang mereka bicarakan hanyalah narkoba, kekerasan, saling pukul, orang tak bersalah yang akan dibunuh.”

Pesan-pesan itu kurang ajar dan tidak ada upaya untuk bersembunyi di balik kode apa pun, katanya.

“Itu ada di sana untuk dilihat, termasuk ‘kami akan memiliki speedboat yang menemui Anda pada saat ini’, ‘ini adalah siapa yang akan melakukan ini’ dan seterusnya.”

Kershaw mengatakan tokoh dunia bawah Australia, yang melarikan diri dari negara itu, “pada dasarnya telah menjebak rekan-rekannya sendiri” dengan mendistribusikan telepon dan merupakan orang yang ditandai.

“Semakin cepat dia menyerahkan diri, semakin baik untuk dia dan keluarganya,” katanya.

Satu plot pembunuhan yang diketahui pihak berwenang terkait rencana untuk menyerang sebuah kafe dengan senapan mesin, sementara satu keluarga yang terdiri dari lima orang juga menjadi sasaran. Pihak berwenang mengatakan mereka mampu mencegah serangan ini.

Melaksanakan jumlah terbesar dari surat perintah penggeledahan di Australia dalam satu hari, polisi pada hari Senin menyita 104 senjata api serta hampir A$45 juta (US$34,9 juta) uang tunai. Sebanyak 525 dakwaan telah diajukan tetapi pihak berwenang memperkirakan lebih banyak dalam beberapa minggu mendatang.

Sumber : CNA/SL