Tawaran Uang Tunai Untuk Petunjuk Dalam Memerangi Covid-19

Tawaran Uang Tunai untuk Petunjuk
Tawaran Uang Tunai untuk Petunjuk

Beijing | EGINDO.co – Sebuah kota di China yang dilanda COVID-19 menawarkan ribuan dolar bagi siapa saja yang memberikan petunjuk dalam melacak sumber wabah terbarunya, sebagai bagian dari “perang rakyat” untuk membasmi salah satu kebangkitan terbesar di negara itu dalam beberapa bulan.

China melaporkan 43 kasus lokal pada Selasa (9 November) dalam gelombang yang didorong Delta yang telah menyebar ke 20 provinsi dan wilayah, menjaga jumlah kasus baru dalam dua digit selama tiga minggu terakhir.

Ketika lebih banyak negara mencabut langkah-langkah COVID-19, para pejabat Beijing tetap berpegang teguh pada strategi nol-COVID yang telah mempertahankan angka infeksi yang rendah karena penutupan perbatasan yang ketat, penguncian yang ditargetkan, dan karantina yang panjang.

Baca Juga :  Presiden Jokowi Disambut Salawat Badar Di Aceh Besar

Tetapi wabah saat ini telah melanda lebih dari 40 kota, dan para pejabat di Heihe – sebuah kota utara di perbatasan dengan Rusia – mengatakan bahwa mereka akan menawarkan 100.000 yuan (US$15.500) sebagai hadiah untuk informasi.

“Untuk mengungkap sumber wabah virus ini sesegera mungkin dan mengetahui rantai penularannya, perlu dilakukan perang rakyat untuk pencegahan dan pengendalian epidemi,” kata pemerintah kota dalam sebuah pemberitahuan.

Para pejabat mengatakan bahwa kasus penyelundupan, perburuan ilegal dan penangkapan ikan lintas batas harus segera dilaporkan, menambahkan bahwa mereka yang telah membeli barang impor secara online harus “segera mensterilkan” mereka dan mengirimkannya untuk tes.

Gelombang terbaru telah membuat jutaan orang dikurung dan aturan perjalanan domestik diperketat, dengan banyak penerbangan dan layanan kereta api dibatalkan.

Baca Juga :  1.723 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, Meninggal 10 Orang

Sebuah cluster di provinsi Henan tengah telah dikaitkan dengan sekolah, karena otoritas kesehatan mendesak vaksinasi anak-anak yang lebih cepat.

Lebih dari 3,5 juta dosis vaksin telah diberikan kepada anak-anak berusia antara tiga dan 11 tahun, menurut data resmi.

Sikap anti-virus Beijing yang ketat – yang telah digunakan sebagai modal politik untuk memuji kebaikan kepemimpinan China – telah mulai menarik lebih banyak perdebatan publik dalam beberapa pekan terakhir.

Dalam sebuah wawancara dengan Phoenix Television yang dibagikan di media sosial Tiongkok, ahli virologi dan profesor Universitas Hong Kong Guan Yi tampaknya meminta data yang lebih baik untuk mengevaluasi kemanjuran vaksin Tiongkok.

“Kita seharusnya tidak melakukan tes asam nukleat massal di setiap kesempatan” untuk mendeteksi kasus COVID-19, atau secara membabi buta mengambil booster jab, katanya.

Baca Juga :  13.208 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, 6 Meninggal

Dia malah mendesak tes antibodi dan pembaruan tepat waktu oleh pembuat vaksin tentang efektivitas tusukan mereka terhadap varian.

Negara ini memiliki lima vaksin yang disetujui secara kondisional, tetapi tingkat kemanjuran mereka yang dipublikasikan – bervariasi antara 50 persen dan 79 persen – tertinggal di belakang jabs saingan oleh Pfizer-BioNTech dan Moderna.

Kantor berita resmi Xinhua telah mengecam para kritikus pendekatan China, mengatakan bahwa “langkah-langkah penahanan yang ketat masih merupakan cara terbaik untuk menyelamatkan nyawa” dan menyebut upaya Beijing “tidak perlu dipertanyakan lagi”.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top