Tawaran Keppel Untuk Singapore Press Menjadi US$2,8 Miliar

Singapore Press Holdings (SPH)
Singapore Press Holdings (SPH)

Singapura | EGINDO.co – Konglomerat Keppel mempermanis tawarannya untuk membeli Singapore Press Holdings (SPH), tidak termasuk bisnis medianya, memanaskan perang penawaran dengan investor negara Temasek Holdings atas kendali perusahaan media dan real estat.

Keppel Singapura dalam sebuah pernyataan pada Selasa (9/11) malam mengatakan pihaknya sekarang menawarkan S$2,351 per saham kepada pemegang saham SPH dalam bentuk tunai plus saham, lebih tinggi dari penawaran awalnya sebesar S$2,099 dan mengalahkan penawaran konsorsium terkait Temasek dengan S$2,1 per saham.

Tawaran yang ditingkatkan datang beberapa minggu setelah konsorsium, Cuscaden Peak, masuk dengan tawaran yang lebih unggul dari Keppel, meningkatkan perang penawaran di antara investor yang mengincar aset properti SPH, yang meliputi mal, akomodasi siswa, dan fasilitas untuk perawatan orang tua.

Penawaran revisi Keppel, yang dikatakan “final dan tidak akan ditingkatkan”, termasuk peningkatan komponen tunai dari penawaran sebesar 20 sen Singapura per saham, dan nilai SPH sebesar S$3,74 miliar (US$2,77 miliar).

“Meskipun kami percaya bahwa ini adalah akuisisi yang menarik, Keppel akan tetap disiplin. Kami tidak akan mengakuisisi SPH dengan biaya berapa pun, dan telah menjelaskan bahwa ini adalah pertimbangan terakhir,” kata Chief Executive Keppel Loh Chin Hua.

“Jika transaksi selesai, pemegang saham SPH dapat menerima pertimbangannya pada pertengahan Januari 2022,” tambahnya.

Tawaran yang direvisi Keppel mewakili premi 8,8 persen untuk penutupan terakhir SPH di S$2,160.

SPH, yang telah terlibat dengan Cuscaden sejak tawaran itu dibuat pada akhir Oktober, dalam sebuah pernyataan terpisah mengakui tawaran revisi Keppel dan mengatakan akan mengadakan rapat skema bagi para pemegang sahamnya untuk memutuskan tawaran yang direvisi pada 8 Desember.

SPH memegang saham di beberapa mal di Singapura dan Australia, akomodasi siswa sendiri di Inggris dan Jerman, panti jompo swasta di Singapura dan aset perawatan lansia di Jepang.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Baca Juga :  UMKM Di Gorontalo Ekspor Kepiting Bakau Ke Singapura