Tanah Longsor, Tembok Runtuh Di Musim Hujan Mumbai, 23 Tewas

Tanah Longsor dan Tembok Runtuh di Mumbai
Tanah Longsor dan Tembok Runtuh di Mumbai

Mumbai | EGINDO.co – Sedikitnya 23 orang tewas setelah beberapa rumah hancur oleh tembok yang runtuh dan tanah longsor yang dipicu oleh hujan lebat di ibu kota keuangan India, Mumbai, kata pihak berwenang, Minggu (18 Juli).

Air hujan juga membanjiri kompleks pemurnian air, mengganggu pasokan “di sebagian besar bagian Mumbai”, sebuah kota besar berpenduduk 20 juta orang, kata otoritas sipil.

Sebuah pohon tumbang menghancurkan tembok di pinggiran timur Chembur pada Minggu dini hari, mengubur penduduk di dekatnya, kata Pasukan Tanggap Bencana Nasional (NDRF).

Tujuh belas mayat telah ditemukan dari puing-puing, tambahnya, dengan operasi penyelamatan sedang berlangsung.

“Di rumah yang berdekatan, saya melihat seorang gadis kecil yang terperangkap di puing-puing. Dia berteriak ‘selamatkan saya, selamatkan saya’,” Firoz Khan, yang terjebak dalam hujan di Chembur, mengatakan kepada AFP.

“Tubuhnya terperangkap dalam lumpur. Entah bagaimana, saya berhasil menariknya keluar. Dia mengalami luka di kakinya. Saya selamat dari keruntuhan ini.”

Warga lainnya, Manda Gautam Pradhan, mengatakan dia telah melihat “batu dan lumpur … mengalir menuruni bukit bersama dengan air hujan”.

Di pinggiran Vikhroli di timur laut kota, enam orang tewas setelah tanah longsor menghantam lima rumah pada Minggu pagi, NDRF menambahkan.

Runtuhnya bangunan biasa terjadi selama musim hujan di India pada Juni hingga September, dengan struktur tua dan reyot yang tertekuk di bawah hujan berhari-hari tanpa henti.

Bulan lalu, 12 orang tewas ketika sebuah bangunan runtuh di daerah kumuh Mumbai. Dan September lalu, 39 orang tewas ketika sebuah blok apartemen tiga lantai runtuh di Bhiwandi dekat ibukota keuangan.

Mumbai telah dilanda hujan sejak Sabtu, dengan layanan transportasi lokal terpengaruh.

Badan sipil kota tidak mengatakan kapan pasokan air diharapkan akan dipulihkan, tetapi menyarankan warga untuk merebus cairan sebelum menggunakannya.

Departemen Meteorologi India mengatakan Minggu pagi bahwa “hujan sedang hingga lebat atau hujan petir” diperkirakan akan terjadi selama dua hari ke depan.

Perdana Menteri Narendra Modi tweeted belasungkawa dan menambahkan bahwa akan ada kompensasi finansial untuk keluarga korban.

Sumber : CNA/SL