Taiwan Waspada Terhadap Pasca Peresmian Latihan Militer China

Kapal Induk China Liaoning
Kapal Induk China Liaoning

Taipei | EGINDO.co – Taiwan waspada terhadap Tiongkok untuk melakukan latihan militer setelah pelantikan Presiden terpilih Lai Ching-te bulan ini, kata pejabat tinggi keamanan pulau itu pada Rabu (1 Mei), seraya mencatat bahwa Beijing biasanya memulai latihan semacam itu pada bulan Juni.

Tiongkok, yang memandang Taiwan yang diperintah secara demokratis sebagai wilayahnya sendiri, sangat tidak menyukai Lai, karena percaya bahwa Lai adalah seorang separatis yang berbahaya. Pemerintah Tiongkok telah berulang kali menolak tawaran perundingan, termasuk yang dilakukan pekan lalu.

Lai, seperti Presiden saat ini Tsai Ing-wen, menolak klaim kedaulatan Beijing; keduanya mengatakan hanya masyarakat pulau yang bisa menentukan masa depan mereka. Lai, yang kini menjabat wakil presiden, akan dilantik pada 20 Mei.

Baca Juga :  Pengemudi Ugal- Ugalan, Dikenakan Pasal Pelanggaran Berlapis

Berbicara kepada wartawan di parlemen, Direktur Jenderal Biro Keamanan Nasional Taiwan Tsai Ming-yen mengatakan menjaga stabilitas di Selat Taiwan adalah kepentingan semua orang di komunitas internasional, termasuk Tiongkok.

Saat ini Tiongkok menggunakan pendekatan wortel dan tongkat terhadap Taiwan, dengan harapan dapat mempengaruhi kebijakan pemerintah Tiongkok yang akan datang, tambah Tsai, yang memiliki nama keluarga yang sama dengan presiden namun tidak memiliki hubungan keluarga dengannya.

“Yang perlu mendapat perhatian khusus adalah tanggal 20 Mei, dari Juni hingga November, adalah saat Komunis Tiongkok mengadakan latihan militer rutin mereka,” katanya. “Apakah Komunis Tiongkok menggunakan musim panas ini sebagai alasan untuk melakukan latihan militer untuk lebih menekan Taiwan adalah poin penting yang menjadi fokus Biro Keamanan Nasional.”

Baca Juga :  Warga Mengeluh Gas Subsidi 3 Kg Langka Di Deliserdang Sumut

Kementerian Pertahanan Tiongkok tidak menjawab panggilan untuk meminta komentar di luar jam kerja pada hari Rabu, awal libur Hari Buruh.

Militer Tiongkok selama empat tahun terakhir telah meningkatkan aktivitasnya secara besar-besaran di sekitar Taiwan.

Pada tahun 2022, Tiongkok melakukan latihan perang besar-besaran di dekat Taiwan setelah kunjungan Ketua DPR AS saat itu Nancy Pelosi ke Taipei, dan sekali lagi tahun lalu setelah Presiden Tsai bertemu dengan Ketua DPR saat itu Kevin McCarthy saat singgah di California.

Sumber keamanan yang berbasis di Taiwan telah berulang kali memperingatkan Tiongkok dapat menunjukkan ketidaksenangan mereka terhadap Lai dengan menggunakan militer.

Sejak kemenangan Lai dalam pemilu bulan Januari, Tiongkok terus memberikan tekanan terhadap Taiwan, termasuk patroli penjaga pantai di dekat sekelompok pulau yang dikuasai Taiwan yang terletak di sebelah pantai Tiongkok, dan membuka rute udara baru di Selat Taiwan yang menurut Taipei mengancam keselamatan penerbangan.

Baca Juga :  Ibadah Haji 2021 Dibatasi Hanya 45 Ribu Jemaah

Namun Beijing juga telah menawarkan untuk melanjutkan, meskipun dalam bentuk terbatas, pariwisata Tiongkok ke Taiwan, sebuah proposal yang masih dipertimbangkan oleh pemerintah di Taipei, karena pemerintah menginginkan dimulainya kembali kunjungan wisatawan Tiongkok.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :