Taiwan Tunda Referendum Di Tengah Kekhawatiran Covid-19

Taiwan Tunda Referendum
Taiwan Tunda Referendum

Taipei | EGINDO.co – Taiwan akan menunda empat referendum yang dijadwalkan akhir bulan depan karena kekhawatiran tentang penyebaran COVID-19, komisi pemilihan mengatakan pada Jumat (2 Juli), ketika pemerintah berlomba untuk menahan wabah baru di pasar makanan grosir Taipei.

Taiwan telah menangani sekelompok infeksi komunitas sejak pertengahan Mei, tetapi jumlahnya mulai stabil dalam beberapa pekan terakhir dan masih relatif rendah.

Komisi pemilihan Taiwan mengatakan bahwa empat referendum yang dijadwalkan pada 28 Agustus akan ditunda hingga 18 Desember karena situasi COVID.

“Mengingat bahwa hari referendum akan menjadi pergerakan dan pengumpulan orang terbesar di negara itu, pada saat penyebaran pandemi ini, disarankan untuk menghindari konsekuensi serius dari wabah dari orang-orang yang berkumpul,” kata ketua komisi Lee Chin-yung.

Dua yang paling penting adalah apakah akan melarang daging babi yang mengandung aditif penambah kurus, sementara yang lain menyangkut apakah akan mengubah lokasi terminal gas alam cair (LNG) baru yang direncanakan untuk melindungi lingkungan laut.

Tahun lalu, pemerintah menyetujui daging babi yang mengandung ractopamine, yang dilarang di Uni Eropa dan China meskipun banyak digunakan di Amerika Serikat, meskipun ada keberatan dari partai oposisi utama, Kuomintang, dengan alasan keamanan.

Berbicara sesaat sebelum Lee dan pada konferensi pers terpisah, Menteri Kesehatan Chen Shih-chung mengatakan pasar di pusat wabah baru telah ditutup selama tiga hari, dan kemungkinan ada lebih banyak infeksi yang dikonfirmasi ketika hasil tes keluar. .

“Kami sudah melanjutkan tes pagi ini, jadi tidak menutup kemungkinan akan ada kasus baru,” katanya.

Chen mengumumkan 57 kasus domestik baru, tetapi mengatakan 41 kasus di pasar belum dimasukkan dalam penghitungan resmi. Pemerintah kota Taipei hanya mengkonfirmasi kasus-kasus itu pada Jumat pagi.

Pasar tersebut berada di distrik Wanhua Taipei, titik panas di mana banyak infeksi awal pada Mei pertama kali dilaporkan.

Penghitungan infeksi Taiwan mencapai 14.911 sejak pandemi dimulai, termasuk 676 kematian.

Sumber : CNA/SL