Taiwan Tidak Mundur Dari Ancaman, Kata Wapres William Lai

Wapres Taiwan, William Lai di AS
Wapres Taiwan, William Lai di AS

Taipei | EGINDO.co – Taiwan tidak akan takut atau mundur dalam menghadapi ancaman otoriter, wakil presiden pulau itu mengatakan kepada para pendukungnya dalam kunjungan ke Amerika Serikat bahwa Beijing telah mengutuk, sambil menegaskan kembali kesediaan untuk berbicara dengan China.

William Lai, juga pelopor untuk menjadi presiden Taiwan berikutnya dalam pemilihan Januari, berada di AS di tempat yang secara resmi menjadi perhentian transit dalam perjalanannya ke Paraguay untuk pelantikan presiden barunya. Paraguay adalah satu dari hanya 13 negara yang mempertahankan hubungan formal dengan pulau yang diklaim China itu.

Taiwan dan AS sama-sama mengatakan persinggahan, termasuk satu di San Francisco dalam perjalanan pulang, adalah rutin, tetapi China mengecam mereka dan menyebut Lai sebagai “pembuat onar” separatis.

Baca Juga :  Tol Serang-Rangkasbitung Bisa Dilewati Bulan Depan

Lai mengatakan kepada pendukung makan siang di New York pada hari Minggu (13 Agustus) bahwa “jika Taiwan aman, dunia aman, jika Selat Taiwan damai, maka dunia damai”, menurut kantor kepresidenan Taiwan.

“Betapa pun besarnya ancaman otoritarianisme terhadap Taiwan, kami sama sekali tidak akan takut atau gentar, kami akan menjunjung tinggi nilai-nilai demokrasi dan kebebasan,” katanya.

China menganggap Taiwan sebagai masalah diplomatik paling penting, dan merupakan sumber gesekan terus-menerus antara Beijing dan Washington, yang merupakan pendukung dan pemasok senjata internasional terpenting pulau itu.

China sangat tidak menyukai Lai, yang sebelumnya menggambarkan dirinya sebagai “pekerja praktis untuk kemerdekaan Taiwan”, sebuah garis merah untuk Beijing yang tidak pernah meninggalkan penggunaan kekuatan untuk membawa pulau itu di bawah kendalinya.

Baca Juga :  Rupiah Tembus Rp15.700, Airlangga: Tenang Saja

Ingin Bicara

Lai, yang telah berjanji untuk menjaga perdamaian dan status quo, menegaskan kembali di New York bahwa atas dasar martabat dan kesetaraan dia “sangat bersedia” untuk berbicara dengan China dan mengupayakan perdamaian dan stabilitas.

Tetapi Lai mengatakan dia akan melindungi kedaulatan Taiwan, bahwa hanya rakyat Taiwan yang dapat memutuskan masa depan mereka dan bahwa Republik China – nama resmi Taiwan – dan Republik Rakyat China “tidak saling tunduk”.

Baik Taipei dan Washington bertujuan agar persinggahan AS menjadi sederhana, dan telah meminta China untuk tidak mengambil tindakan provokatif apa pun sebagai tanggapan.

Namun, pejabat Taiwan mengatakan China kemungkinan akan meluncurkan latihan militer minggu ini di dekat Taiwan, menggunakan persinggahan Lai di AS sebagai dalih untuk mengintimidasi pemilih menjelang pemilihan tahun depan dan membuat mereka “takut perang”.

Baca Juga :  2 Warga Negara China Tewas Dalam Insiden Perahu Di Xiamen

Pada hari Senin, Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat China, yang bertanggung jawab atas daerah sekitar Taiwan, menunjukkan gambar di akun WeChat tentang pasukan yang berlatih menyerbu pantai, meskipun tidak memberikan lokasi, waktu atau secara khusus menyebutkan Taiwan.

Dikatakan tentara mengarahkan kendaraan lapis baja “ke posisi garis depan musuh dan melancarkan serangan sengit”.

China melakukan latihan perang di sekitar Taiwan pada bulan April setelah Presiden Taiwan Tsai Ing-wen kembali dari California di mana dia bertemu dengan Ketua DPR AS Kevin McCarthy saat transit dalam perjalanan kembali dari Amerika Tengah.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :