Taiwan Siap Hadapi Latihan Militer China Saat Wapres Ke AS

Wapres Taiwan, William Lai
Wapres Taiwan, William Lai

Taipei | EGINDO.co – China kemungkinan akan meluncurkan latihan militer minggu depan di dekat Taiwan, menggunakan persinggahan Wakil Presiden William Lai di Amerika Serikat sebagai dalih untuk mengintimidasi pemilih menjelang pemilihan tahun depan dan membuat mereka “takut perang”, kata pejabat Taiwan.

Transit AS oleh Lai, yang merupakan kandidat terdepan untuk pemilihan presiden Taiwan pada bulan Januari, telah memicu kemarahan Beijing. AS menggambarkan persinggahan itu sebagai rutinitas dan tidak ada alasan bagi China untuk mengambil tindakan “provokatif”.

Beijing dapat melakukan manuver serupa dengan yang diadakan pada bulan April untuk “mengintimidasi secara militer” para pemilih Taiwan serta negara-negara di kawasan itu, menurut pejabat yang diberi pengarahan tentang masalah tersebut, yang menolak untuk diidentifikasi karena sensitivitas masalah tersebut.

Latihan April termasuk latihan blokade sebagai tanggapan kemarahan atas pertemuan antara Presiden Taiwan Tsai Ing-wen dan Ketua Dewan Perwakilan AS Kevin McCarthy selama persinggahan Tsai di Los Angeles.

“Kemungkinan besar mereka dapat menggunakannya sebagai dalih dan mengumumkan ‘latihan’ di sekitar Selat Taiwan,” kata salah satu sumber, seorang pejabat senior yang mengetahui perencanaan keamanan Taiwan.

“Mereka ingin membangun rasa takut akan perang dan membuat rakyat Taiwan mendukung pilihan mereka,” kata pejabat itu.

Baca Juga :  Pemodelan Isyaratkan Covid Di Kanada Meningkat Februari

Lai akan singgah di New York pada Sabtu (12 Agustus) dalam perjalanan ke Paraguay dan di San Francisco pada Rabu dalam perjalanan kembali ke Taiwan. Dia akan pergi ke Paraguay, yang mempertahankan hubungan formal dengan Taiwan, untuk pelantikan presiden barunya.

Baik kementerian pertahanan China maupun Kantor Urusan Taiwan tidak menanggapi permintaan komentar, meskipun pemerintah telah berulang kali mengutuk kunjungan tersebut. Duta Besar China untuk AS mengatakan bulan lalu bahwa “prioritas” negaranya untuk menghentikan kunjungan tersebut, meskipun tidak memberikan rincian.

China sangat tidak menyukai Lai yang di masa lalu menggambarkan dirinya sebagai “pekerja praktis untuk kemerdekaan Taiwan”. Lai berulang kali mengatakan selama kampanye pemilihan dia tidak berusaha mengubah status quo.

Pejabat Taiwan mengatakan Beijing dapat “meningkatkan” skala “patroli kesiapan tempur” di dekat Taiwan yang sering dilakukan Tentara Pembebasan Rakyat dalam beberapa bulan terakhir dengan mengirim kapal perang dan pesawat ke dekat pulau yang diklaim China sebagai wilayahnya.

Latihan tersebut dapat dimulai segera setelah persinggahan Lai di San Francisco dan dapat menjadi bagian dari latihan tahunan yang akan datang oleh Komando Teater Timur China, yang bertanggung jawab atas aktivitas militer di daerah tersebut, kata pejabat itu, mengutip analisis intelijen.

Baca Juga :  Mobil Listrik China Nio Buka Pabrik Di Eropa

Baik Taiwan maupun AS tidak memberikan perincian tentang jadwal persinggahan Lai.

Profil Rendah

Tiga sumber yang berbasis di AS mengatakan kepada Reuters bahwa pemerintahan Biden sangat ingin menjaga agar kunjungan Lai tidak menonjolkan diri agar tidak memicu ketegangan di Selat Taiwan sebelum pemilihannya, serta untuk menjaga momentum baru-baru ini dalam keterlibatan dengan pejabat senior China.

Itu termasuk prospek kunjungan Menteri Luar Negeri China Wang Yi ke AS, yang dapat membuka jalan bagi pertemuan antara Presiden AS Joe Biden dan Presiden China Xi Jinping.

Melewati transit sebelumnya, Lai kemungkinan akan bertemu dengan ketua American Institute yang berbasis di Virginia di Taiwan, sebuah organisasi nirlaba yang dikelola pemerintah AS yang melakukan hubungan tidak resmi dengan Taiwan.

Departemen Luar Negeri AS tidak menanggapi permintaan komentar.

Taiwan percaya skala latihan bisa lebih kecil daripada yang dilakukan pada bulan April, kata pejabat Taiwan itu.

Pesawat tempur atau kapal China, bagaimanapun, masih bisa melintasi garis median Selat Taiwan dan mendekati zona bersebelahan pulau itu yaitu 24 mil laut, menurut pejabat itu dan pejabat lain yang diberi pengarahan tentang masalah tersebut.

Baca Juga :  Produsen Ponsel Xiaomi China Meluncurkan EV Pertama

“Kami telah membuat semua persiapan,” kata pejabat pertama.

Televisi pemerintah China bulan ini menayangkan serial delapan bagian tentang Tentara Pembebasan Rakyat, beberapa di antaranya berfokus pada Taiwan.

Dalam satu episode, seorang perwira di kapal perang Tiongkok, yang tampaknya menyiarkan peringatan ke kapal Taiwan, berkata: “Yang Anda sebut garis 24 mil laut tidak ada”.

Kementerian Luar Negeri Taiwan pada hari Kamis mengatakan China “tidak punya alasan” untuk meningkatkan ketegangan atas persinggahan rutin Lai.

“Jika China menggunakan ini untuk mengambil tindakan provokatif, Chinalah yang akan merusak perdamaian dan keamanan regional, bukan Taiwan atau Amerika Serikat,” kata juru bicara kementerian Jeff Liu kepada wartawan.

Diplomat yang berbasis di Taipei terbagi atas kemungkinan reaksi China, menurut delapan sumber keamanan diplomatik dan asing.

Seseorang mengatakan upaya Beijing dan Washington untuk meningkatkan hubungan dapat melemahkan tanggapan China.

Tetapi seorang sumber senior keamanan asing mengatakan Beijing harus melakukan unjuk kekuatan mengingat kecamannya yang marah atas perjalanan itu.

“Mereka telah memojokkan diri mereka sendiri dan harus melakukan sesuatu,” kata sumber itu kepada Reuters.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :