Taiwan Perketat Batasan Setelah Kasus Covid-19 Domestik Baru

Taiwan Perketat Pembatasan
Taiwan Perketat Pembatasan

Taipei | EGINDO.co – Pemerintah Taiwan pada Selasa (11 Mei) memperketat aturan pertemuan publik setelah melaporkan enam kasus COVID-19 domestik baru tanpa sumber infeksi yang jelas, peningkatan langka di pulau yang telah mengendalikan pandemi dengan baik.

Taiwan sebagian besar menutup perbatasannya sejak awal pandemi dan memiliki sistem pelacakan kontak dan karantina yang kuat, yang berarti jumlah kasus yang rendah – 1.210 infeksi hingga saat ini termasuk 12 kematian – telah memungkinkan kehidupan berjalan lebih atau kurang seperti biasa.

Sudah berurusan dengan wabah di antara pilot maskapai terbesar Taiwan China Airlines dan di sebuah hotel tempat beberapa dari mereka menginap, Menteri Kesehatan Chen Shih-chung mengatakan kepada wartawan bahwa mereka telah mengonfirmasi enam kasus baru tanpa sumber infeksi yang jelas.

Lima di antaranya berada di wilayah timur laut Yilan dan satu di New Taipei, yang mengelilingi ibu kota Taipei. Tidak ada yang memiliki riwayat perjalanan ke luar negeri baru-baru ini, tambah Chen.

“Kami berharap ini tidak menyebar,” katanya, menyerukan kepada orang-orang untuk memakai masker, mencuci tangan dan memastikan jarak sosial sementara pemerintah melacak mereka yang telah melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi untuk mengarantina dan mengujinya.

Berlaku segera hingga 8 Juni, semua aktivitas luar ruangan yang melibatkan lebih dari 500 orang dan aktivitas di dalam yang terdiri dari 100 orang atau lebih harus dibatalkan, kata Chen. Makanan dan minuman juga akan dilarang di kereta.

Pembatasan serupa telah diberlakukan sebelumnya, meskipun Taiwan tidak pernah melakukan penguncian total. Lebih dari 90 persen kasus COVID-19 telah diimpor dari luar negeri.

Meningkatnya infeksi domestik, yang dilaporkan di media lokal sebelum diumumkan secara resmi, membantu menyeret turun pasar saham, yang berakhir 3,8 persen pada Selasa.
Sumber : CNA/SL