Taiwan Lantik Presiden Baru Seiring Meningkatnya Tekanan China

Presiden Lai Ching-te bersama Wakil Hsiao Bi-Khim
Presiden Lai Ching-te bersama Wakil Hsiao Bi-Khim

Taipei | EGINDO.co – Lai Ching-te dari Taiwan dilantik pada Senin (20 Mei) sebagai presiden pulau itu di tengah meningkatnya tekanan militer Tiongkok dan parlemen yang bermusuhan.

Tiongkok mengklaim Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya dan mencap Lai, 64 tahun, sebagai “separatis berbahaya” yang akan membawa “perang dan kemunduran” ke pulau itu.

Lai menggantikan Presiden Tsai Ing-wen, yang delapan tahun berkuasa menyebabkan hubungan dengan Beijing memburuk karena penolakannya terhadap klaim Tiongkok.

Seperti Tsai, Lai adalah pembela setia demokrasi di pulau itu dan di masa lalu menggambarkan dirinya sebagai “pekerja pragmatis untuk kemerdekaan Taiwan”.

Lai telah melunakkan retorikanya dan berulang kali berjanji untuk mempertahankan “status quo” di Selat Taiwan, yang berarti menjaga kedaulatan Taiwan tanpa mendeklarasikan kemerdekaan formal.

Lai akan menjadi “Tsai versi 2.0” dalam hal hubungan lintas Selat dengan Amerika Serikat, kata ilmuwan politik Raymond Kuo dari lembaga pemikir RAND Corporation yang berbasis di AS.

“Ini secara luas dipandang sebagai pendekatan yang bertanggung jawab dan pragmatis terhadap hubungan lintas Selat. Jadi, terutama di bawah pemerintahan William Lai, yang menjabat selama empat tahun di bawah presiden Tsai Ing-wen yang akan keluar, kita harus mengharapkan hal yang sama,” katanya kepada CNA’s Asia. Pertama pada hari Senin.

Baca Juga :  Delegasi Parlemen UE Beritahu Taiwan : Anda Tidak Sendirian

Upacara pelantikan diadakan di Gedung Kantor Kepresidenan di Taipei, di mana Lai dan wakil presiden terpilihnya Hsiao Bi-khim dilantik tidak lama kemudian.

Lai dan Hsiao – bisa dibilang lebih dikenal di panggung global karena perannya sebelumnya sebagai utusan utama Taiwan untuk Washington – keduanya adalah bagian dari Partai Progresif Demokratik (DPP).

Foto selebaran yang dirilis oleh Kantor Kepresidenan Taiwan pada tanggal 20 Mei 2024 ini menunjukkan Presiden terpilih Taiwan Lai Ching-te mengambil sumpahnya di depan potret pendiri Taiwan Sun Yet-sen pada upacara pelantikan di Kantor Presiden…lihat lebih lanjut

Lai pada hari Senin akan menyampaikan pidato pengukuhannya – yang akan diperiksa dengan cermat untuk mendapatkan petunjuk tentang bagaimana ia akan menangani hubungan rumit Taipei dengan Beijing – di depan ribuan orang di luar Kantor Kepresidenan.

Delapan kepala negara dan perwakilan dari 51 delegasi internasional diundang – termasuk dari AS, Jepang dan Kanada – untuk menunjukkan dukungan terhadap demokrasi di pulau tersebut.

Lebih dari seribu pemain menampilkan opera dan tarian tradisional akan mengambil bagian dalam perayaan yang juga mencakup formasi udara Angkatan Udara untuk memberi hormat kepada presiden baru.

Baca Juga :  Resmi Naik! Ini Daftar Harga Rokok Terbaru Tahun 2022

Lebih Banyak Pengeluaran Pertahanan

Dengan hanya 12 sekutu, Taipei kurang mendapat pengakuan diplomatik di panggung dunia.

Namun Taiwan memiliki pemerintahan, militer, dan mata uangnya sendiri, dan mayoritas dari 23 juta penduduknya memandang diri mereka memiliki identitas Taiwan yang berbeda, terpisah dari Tiongkok.

Mengikuti jejak Tsai, Lai diperkirakan akan meningkatkan belanja pertahanan dan memperkuat hubungan dengan pemerintah, terutama Amerika Serikat, mitra utama Taiwan dan pemasok senjata.

Beijing telah lama mengancam akan menggunakan kekerasan untuk menjadikan Taiwan berada di bawah kendalinya – terutama jika pulau itu mendeklarasikan kemerdekaan – dan Xi meningkatkan retorika bahwa “unifikasi” adalah hal yang “tidak dapat dihindari”.

Menjelang pelantikan Lai, Kantor Urusan Taiwan di Beijing, yang menangani masalah lintas selat, menyebut “kemerdekaan dan perdamaian Taiwan di selat… seperti air dan api”.

Pesawat-pesawat tempur dan kapal angkatan laut Tiongkok mempertahankan kehadirannya hampir setiap hari di sekitar pulau itu.

Lai telah mengajukan tawaran untuk melanjutkan komunikasi tingkat tinggi dengan Tiongkok, yang diputuskan oleh Beijing pada tahun 2016 ketika Tsai mengambil alih kekuasaan, namun para ahli mengatakan bahwa hal tersebut kemungkinan besar akan ditolak.

Baca Juga :  China Tolak Keluhan Taiwan Tentang Penerbangan Drone

Namun, Tiongkok harus mengambil tindakan yang sangat tipis dalam hal ini, kata Kuo dari RAND Corporation, yang merupakan direktur Inisiatif Kebijakan Taiwan.

“Di satu sisi, mereka ingin mengatakan bahwa DPP, Anda tahu, jika Anda memutuskan untuk mendeklarasikan kemerdekaan, jika Anda melakukan hal-hal yang bertentangan dengan kami, kami akan merespons dengan kekuatan militer. Namun semakin mereka melakukan hal tersebut, semakin mereka melakukan hal tersebut. melemahkan status politik KMT,” katanya.

“Jadi bagi Tiongkok, mereka mencoba melakukan pendekatan wortel dan tongkat. Di satu sisi, mencoba menjangkau KMT. Di sisi lain, mencoba melemahkan dukungan DPP.”

DPP telah kehilangan mayoritas di parlemen Taipei – tempat terjadinya perkelahian pada hari Jumat di antara anggota parlemen dari ketiga partai tersebut – yang dapat mempersulit Lai untuk memaksakan kebijakannya.

Namun banyak warga Taiwan yang tidak terlalu mengkhawatirkan ancaman konflik dibandingkan dengan melonjaknya harga perumahan, meningkatnya tekanan biaya hidup, dan stagnasi upah.

“Jika perang pecah, hanya sedikit yang bisa saya lakukan,” kata Jay, seorang pelajar berusia 20 tahun yang hanya menyebutkan nama depannya, kepada AFP sambil mengambil foto Kantor Kepresidenan.

“Jadi aku akan mengikuti arus saja.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :