Taiwan Izinkan Wanita Ikuti Pelatihan Cadangan Pertama Kali

Wanita Taiwan ikuti pelatihan cadangan
Wanita Taiwan ikuti pelatihan cadangan

Taipei | EGINDO.co – Militer Taiwan mengumumkan rencana pada Selasa (17/1) untuk mengikutsertakan wanita dalam pelatihan cadangannya untuk pertama kalinya tahun ini, saat pulau itu mencoba memperkuat pasukannya melawan ancaman dari China.

Taiwan yang memerintah sendiri dan demokratis hidup di bawah ketakutan konstan akan invasi China, karena Beijing mengklaim pulau itu sebagai bagian dari wilayahnya yang akan diambil suatu hari nanti, dengan paksa jika perlu.

Serangan pedang China telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir di bawah Presiden Xi Jinping, dan invasi Rusia ke Ukraina semakin memperdalam kekhawatiran di Taiwan bahwa Beijing mungkin akan melakukan hal yang sama.

Kementerian pertahanan Taipei mengatakan akan mengizinkan sekitar 200 tentara wanita yang diberhentikan untuk mendaftar dalam pelatihan cadangan sukarela mulai kuartal kedua tahun ini, sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan keseluruhan pasukan cadangan.

Baca Juga :  BioNTech Bertujuan Kembangkan Vaksin Malaria Berbasis mRNA

“Ini adalah tahun pertama untuk memasukkan wanita dalam pelatihan cadangan sehingga tahun ini akan menjadi program uji coba,” kata Mayor Jenderal Yu Wen-cheng dari Badan Mobilisasi Pertahanan Seluruh Kementerian.

“Kami akan merencanakan kapasitas pelatihan sesuai dengan jumlah pelamar.”

Program sukarela bertujuan untuk “memperkuat efektivitas pelatihan ulang pasukan cadangan dalam keterampilan tempur untuk membantu meningkatkan kemampuan tempur pasukan cadangan,” katanya kepada wartawan.

Saat ini, hanya pria Taiwan yang diwajibkan untuk melakukan wajib militer dan pelatihan cadangan, meskipun wanita dapat menjadi sukarelawan untuk bertugas di angkatan bersenjata.

Banyak analis militer mendesak Taiwan untuk berbuat lebih banyak untuk meningkatkan cadangannya dan mempersiapkan penduduk sipilnya untuk pertahanan, termasuk mengizinkan lebih banyak wanita untuk berlatih.

Baca Juga :  Yellen Menuju Asia Bangun Dukungan Atas Harga Minyak Rusia

Bulan lalu, Taiwan mengumumkan akan meningkatkan wajib militer bagi pria menjadi satu tahun – naik dari empat bulan – mengutip ancaman dari China yang semakin bermusuhan.

Beberapa anggota parlemen telah mengusulkan memasukkan perempuan dalam beberapa bentuk layanan wajib.

Presiden Tsai Ing-wen, presiden wanita pertama Taiwan, mengatakan perpanjangan dinas militer diperlukan untuk “memastikan cara hidup yang demokratis bagi generasi mendatang”.

“Tidak ada yang menginginkan perang … tapi rekan senegaraku, perdamaian tidak akan jatuh dari langit.”

Taiwan adalah pulau pegunungan dan akan menghadirkan tantangan berat bagi pasukan penyerbu, tetapi kalah persenjataan secara besar-besaran, dengan 89.000 pasukan darat dibandingkan dengan satu juta pasukan China, menurut perkiraan Pentagon.

Baca Juga :  Menko: Presidensi G20 RI Gunakan Mobil Listrik

Taiwan dan China berpisah pada akhir Perang Saudara China pada tahun 1949, dan Tsai mengatakan menjadi bagian dari China tidak dapat diterima oleh penduduk pulau itu.

Xi, pemimpin China yang paling tegas dalam beberapa dekade, telah mengatakan bahwa apa yang disebutnya “penyatuan kembali” Taiwan tidak boleh diteruskan ke generasi mendatang.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :