Taiwan Gunakan Namanya Sendiri Di Kantor Baru Lithuania

Taiwan Gunakan Nama Baru Di Vilnius- Lithuania
Taiwan Gunakan Nama Baru Di Vilnius- Lithuania

Taipei | EGINDO.co – Taiwan pada Selasa (20 Juli) mengumumkan akan mendirikan kantor di Lithuania menggunakan nama sehari-harinya dalam keberangkatan diplomatik signifikan yang akan membuat gusar China.

Pos diplomatik pertama Taiwan di Eropa dalam 18 tahun akan disebut Kantor Perwakilan Taiwan di Lituania, bukan Kantor Taipei. Menteri Luar Negeri Joseph Wu menyebut langkah itu “sangat signifikan”.

“Lithuania adalah mitra yang baik bagi Taiwan yang berbagi nilai yang sama untuk kebebasan dan demokrasi,” kata Wu pada briefing virtual, menambahkan keduanya berada di “garis depan strategis dalam membela sistem demokrasi”.

Pengumuman tersebut adalah yang terbaru dari tanda-tanda yang berkembang bahwa beberapa negara Baltik dan Eropa tengah mencari hubungan yang lebih dekat dengan Taiwan, bahkan jika itu membuat China marah.

Beijing mengklaim pulau itu dan berjanji suatu hari akan merebutnya kembali – dengan paksa jika diperlukan.

Demokrasi pemerintahan sendiri dari sekitar 23 juta orang, yang secara resmi dikenal sebagai Republik Cina, hanya diakui sebagai sebuah negara oleh 15 negara lain.

China mencoba untuk menjaga Taipei tetap terisolasi di panggung dunia dan menolak setiap penggunaan resmi kata “Taiwan” agar tidak memberi pulau itu rasa legitimasi Internasional.

Tetapi Taiwan mempertahankan hubungan diplomatik de facto dengan puluhan negara melalui Kantor Perwakilan Taipei.

Pada bulan Mei, Lithuania mengumumkan akan keluar dari forum kerjasama 17+1 China dengan negara-negara Eropa tengah dan timur, menyebutnya “memecah belah”.

Sejak itu berjanji untuk menyumbangkan sekitar 20.000 vaksin virus corona ke Taiwan dan membuka kantor perwakilannya sendiri di pulau itu.

Pekan lalu, Slovakia juga mengumumkan akan menyumbangkan 10.000 vaksin ke Taiwan, sebagai tanda terima kasih atas sekitar 700.000 masker yang dikirim Taipei ke negara Eropa tengah itu pada awal pandemi.

Politisi di Republik Ceko juga telah mendorong hubungan yang lebih dekat dengan Taiwan. Pada tahun 2019, Praha membatalkan perjanjian kota kembar dengan Beijing dan menandatanganinya dengan Taipei sementara kunjungan tingkat tinggi ke Taiwan tahun lalu oleh pemimpin senat Ceko Milos Vystrcil membuat marah China.

Beijing tetap menjadi sekutu perdagangan dan diplomatik utama bagi banyak negara lain di kawasan itu serta sumber vaksin virus corona yang berharga.

China memutuskan kontak resmi dengan Taiwan dan meningkatkan tekanan diplomatik setelah pemilihan Presiden Tsai Ing-wen 2016.

Tsai, yang memenangkan pemilihan umum kembali tahun lalu, menolak sikap Beijing bahwa pulau itu adalah bagian dari “satu China” dan sebaliknya memandang Taiwan sebagai negara berdaulat de facto.

Beijing telah memburu tujuh sekutu diplomatik Taipei sejak 2016 dan menyimpannya di luar badan-badan Internasional seperti Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Tahun lalu, Taiwan membuka kantor timbal balik dengan Somaliland, sebuah langkah yang memicu teguran marah dari China.

Kantor itu juga menggunakan kata “Taiwan” tetapi, tidak seperti Lithuania, Somaliland tidak diakui sebagai negara berdaulat oleh sebagian besar negara.

Sumber : CNA/SL