Taiwan Dan AS Bahas Perdagangan Meskipun Ada Keberatan China

Taiwan dan AS Bahas Perdagangan
Taiwan dan AS Bahas Perdagangan

Taipei | EGINDO.co – Amerika Serikat dan Taiwan pada Rabu (30 Juni) memulai kembali pembicaraan perdagangan setelah lima tahun ketika Washington bergerak untuk meningkatkan hubungannya dengan pulau itu meskipun ada keberatan dari China.

Pembicaraan dilanjutkan setelah kedua belah pihak bertemu kembali dengan Dewan Perjanjian Kerangka Kerja Perdagangan dan Investasi (TIFA), yang di bawah mantan presiden AS Barack Obama bertugas menemukan cara untuk memperdalam hubungan komersial.

Dewan terakhir bertemu pada 2016 sebelum pemilihan Donald Trump, yang beralih persneling dan fokus untuk mencapai kesepakatan besar dengan China, meskipun hubungan antara Washington dan Beijing memburuk tajam pada akhir masa jabatannya yang bergejolak.

Pembicaraan hari Rabu “berfokus pada peningkatan hubungan perdagangan dan investasi jangka panjang antara Amerika Serikat dan Taiwan”, sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Kantor Perwakilan Dagang Amerika Serikat mengatakan.

Diadakan secara virtual, mereka dipimpin bersama oleh pejabat tinggi perdagangan dari Washington dan Taipei.

Juru bicara Kabinet Taiwan Lo Ping-cheng menggambarkan pembicaraan itu sebagai “sangat bermanfaat” dan “langkah yang sangat kritis bagi perdagangan luar negeri Taiwan” pada konferensi pers di Taipei.

Kedua belah pihak membahas berbagai masalah termasuk rantai pasokan, fasilitasi perdagangan dan perdagangan digital, serta lingkungan dan tenaga kerja, tambahnya.

Taipei juga mendesak Washington untuk memperluas pasokan vaksin dan obat-obatan COVID-19 dengan berbagi pengetahuan teknis atau otorisasi manufaktur berdasarkan kontrak, kata wakil perwakilan perdagangan Taiwan Yang Jen-ni, yang ikut memimpin pembicaraan.

Kedua belah pihak sepakat untuk membentuk beberapa kelompok kerja untuk diskusi lebih lanjut tentang masalah-masalah seperti produksi vaksin, kata pejabat Taipei.

China telah meningkatkan tekanan diplomatik, militer, dan ekonomi di Taiwan sejak pemilihan Presiden Tsai Ing-wen 2016, sementara Taipei menuduh Beijing menghambat upayanya untuk mengamankan cukup vaksin.

Beijing menganggap Taiwan yang berpemerintahan sendiri dan demokratis sebagai bagian dari wilayahnya yang suatu hari akan direbut, dengan paksa jika perlu, dan mengamuk pada setiap upaya diplomatik untuk mengakuinya sebagai negara merdeka.

Presiden Joe Biden telah mendesak maju dengan meningkatkan hubungan dengan Taipei, termasuk dengan merevisi aturan berbelit-belit yang telah memblokir hubungan langsung AS dengan Taiwan sejak Washington mengalihkan pengakuan ke Beijing pada 1979.

Pembicaraan Rabu terjadi setelah Perwakilan Dagang AS Katherine Tai, anggota Kabinet Biden, berbicara dengan menteri Taiwan tanpa portofolio John Deng awal bulan ini dalam kontak tingkat tertinggi Washington dengan pulau itu.

Pemerintah AS baru-baru ini menyumbangkan 2,5 juta dosis vaksin ke Taiwan, sebuah langkah yang memicu teguran dari Beijing, yang mendesak Washington untuk menahan diri dari “terlibat dalam manipulasi politik dan campur tangan dalam urusan internal China”.
Sumber : CNA/SL