Taiwan : China Dapat Blokade Pelabuhan Utamanya

Jet Tempur Taiwan
Jet Tempur Taiwan

Taipei | EGINDO.co – Angkatan bersenjata China mampu memblokade pelabuhan dan bandara utama Taiwan, kata kementerian pertahanan pulau itu pada Selasa (9 November), menawarkan penilaian terbaru tentang apa yang digambarkannya sebagai ancaman militer “kuburan” yang ditimbulkan oleh tetangga raksasanya itu.

China tidak pernah meninggalkan penggunaan kekuatan untuk membawa Taiwan yang demokratis di bawah kendalinya dan telah meningkatkan aktivitas militer di sekitar pulau itu, termasuk berulang kali menerbangkan pesawat perang ke zona pertahanan udara Taiwan.

Kementerian pertahanan Taiwan, dalam sebuah laporan yang diterbitkan setiap dua tahun, mengatakan China telah meluncurkan apa yang disebutnya perang “zona abu-abu”, mengutip 554 “penyusupan” oleh pesawat-pesawat perang China ke teater barat daya zona identifikasi pertahanan udara antara September tahun lalu dan akhir Agustus.

Analis militer mengatakan taktik itu ditujukan untuk menaklukkan Taiwan melalui kelelahan, Reuters melaporkan tahun lalu.

Pada saat yang sama, Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) bertujuan untuk menyelesaikan modernisasi pasukannya pada tahun 2035 untuk “mendapatkan keunggulan dalam kemungkinan operasi melawan Taiwan dan kemampuan yang layak untuk menolak pasukan asing, yang merupakan tantangan besar bagi keamanan nasional kita”, kata kementerian Taiwan.

“Saat ini, PLA mampu melakukan blokade bersama lokal terhadap pelabuhan kritis, bandara, dan rute penerbangan keluar kami, untuk memutus jalur komunikasi udara dan laut kami dan berdampak pada aliran pasokan militer dan sumber daya logistik kami,” kementerian tersebut dikatakan.

China memandang Taiwan sebagai wilayah China. Kementerian pertahanannya tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mengatakan Taiwan sudah menjadi negara merdeka dan berjanji untuk mempertahankan kebebasan dan demokrasinya.

Tsai telah menjadikan memperkuat pertahanan Taiwan sebagai prioritas, berjanji untuk memproduksi lebih banyak senjata yang dikembangkan di dalam negeri, termasuk kapal selam, dan membeli lebih banyak peralatan dari Amerika Serikat, pemasok senjata terpenting dan pendukung internasional pulau itu.

Baca Juga :  KPK Jelaskan Soal Firli Bahuri Minta BAP Kasus Tanjungbalai

Pada bulan Oktober, Taiwan melaporkan 148 pesawat angkatan udara China di teater selatan dan barat daya zona selama empat hari, menandai peningkatan dramatis ketegangan antara Taipei dan Beijing.

Peningkatan latihan militer China baru-baru ini di zona identifikasi pertahanan udara Taiwan adalah bagian dari apa yang dilihat Taipei sebagai strategi pelecehan yang direncanakan dengan hati-hati.

“Perilakunya yang mengintimidasi tidak hanya menghabiskan kekuatan tempur kita dan menggoyahkan iman dan moral kita, tetapi juga mencoba untuk mengubah atau menantang status quo di Selat Taiwan untuk akhirnya mencapai tujuannya ‘merebut Taiwan tanpa perlawanan’,” kata kementerian itu. .

Untuk melawan upaya China untuk “merebut Taiwan dengan cepat sementara menolak intervensi asing”, kementerian berjanji untuk memperdalam upayanya pada “perang asimetris” untuk membuat serangan apa pun menyakitkan dan sesulit mungkin bagi China.

Itu termasuk serangan presisi oleh rudal jarak jauh pada target di China, penyebaran ladang ranjau pesisir serta meningkatkan pelatihan cadangan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :