Taiwan Cabut Mandat Pulau Kinmen Mewajibkan Tes Covid-19

Pulau Kinmen - Taiwan
Pulau Kinmen - Taiwan

Taipei | EGINDO.co – Pemerintah Taiwan pada Senin (24 Mei) membatalkan keputusan sebuah pulau yang dekat dengan China untuk mengamanatkan tes COVID-19 untuk semua kedatangan, menegurnya karena tidak mengikuti undang-undang bahkan ketika pihak berwenang menangani peningkatan infeksi domestik.

Taiwan sedang menghadapi lonjakan kasus setelah berbulan-bulan mengendalikan pandemi dengan baik, dengan pembatasan diberlakukan di seluruh pulau untuk membatasi pertemuan, sekolah ditutup dan orang-orang disuruh bekerja dari rumah sebanyak mungkin.

Sementara pemerintah meningkatkan pengujian, pihak oposisi telah dikritik oleh partai-partai oposisi karena penundaan, terutama selama akhir pekan ketika menteri kesehatan mengumumkan “kalibrasi regresi” nomor kasus yang meningkatkan jumlah infeksi.

Pada hari Minggu, pemerintah Kinmen, yang terletak di seberang kota Xiamen di China dan telah ditahan oleh Taiwan sejak akhir perang saudara China pada tahun 1949, mengatakan semua kedatangan harus menunjukkan tes COVID-19 negatif, atau diuji pada kedatangan.

Tetapi pada Senin pagi, Pusat Komando Epidemi Pusat, sebuah badan lintas departemen yang memimpin perang melawan penyakit itu, mencabut perintah itu, dengan mengatakan pembatasan masuk dan keluar atau tes paksa harus diputuskan oleh pemerintah pusat.

“Jika pemerintah kabupaten Kinmen masih memiliki kebutuhan khusus untuk pencegahan epidemi lokal, mereka harus menyelesaikan prosedur hukum sesuai dengan hukum, dan secara resmi menyerahkan rencana dan meminta instruksi pusat komando untuk melanjutkan,” tambahnya.

Kinmen adalah kubu partai oposisi utama Taiwan Kuomintang, atau KMT, yang memerintah Tiongkok hingga 1949 ketika pemerintah Republik Tiongkok melarikan diri ke Taiwan setelah kalah perang saudara dengan komunis.

Anggota parlemen Kinmen, Jessica Chen dari KMT, mengatakan pulau itu hanya memiliki kapasitas medis terbatas dan membutuhkan tindakan khusus untuk perlindungan.

“Seharusnya pemerintah pusat sangat mendukung ini,” ujarnya.

Taiwan telah meminta orang untuk menahan diri dari perjalanan, tetapi tidak memiliki perintah untuk menghentikan orang-orang yang bergerak kecuali mereka terinfeksi.
Sumber : CNA/SL