Taiwan Belum Tingkatkan Militer Di Pulau Garis Depan

Militer Taiwa di Pulau Garis Depan
Militer Taiwa di Pulau Garis Depan

Taipei | EGINDO.co – Taiwan belum meningkatkan pengerahan militer di pulau-pulau garis depan yang berhadapan dengan Tiongkok dan tidak ada yang aneh dalam situasi militer di sekitar Taiwan, kata kementerian pertahanan pada Rabu (21 Februari) di tengah meningkatnya ketegangan dengan Beijing.

Taiwan, yang diklaim Tiongkok sebagai wilayahnya meskipun ada penolakan dari pulau tersebut, telah mewaspadai upaya Beijing untuk meningkatkan tekanan terhadap Taipei setelah terpilihnya Lai Ching-te sebagai presiden bulan lalu, seorang pria yang dianggap Beijing sebagai separatis berbahaya.

Penjaga pantai Tiongkok pada hari Minggu memulai patroli rutin di sekitar kepulauan Kinmen yang dikuasai Taiwan setelah dua warga negara Tiongkok tewas saat mencoba melarikan diri dari penjaga pantai Taiwan setelah kapal mereka memasuki perairan terlarang.

Pada hari Senin, penjaga pantai Tiongkok menaiki kapal wisata Taiwan di perairan dekat Kinmen, sebuah tindakan yang dikecam Taiwan karena menyebabkan “kepanikan”.

Berbicara pada konferensi pers reguler di Taipei, kantor intelijen kementerian pertahanan Taiwan Huang Ming-chieh mengatakan saat ini “tidak ada yang abnormal” dalam gerakan militer Tiongkok di sekitar Taiwan.

Baca Juga :  Serangan China Ke Taiwan, Perdagangan Global Akan Terpukul

Lee Chang-fu, wakil kepala departemen perencanaan operasi gabungan kementerian, menambahkan bahwa tidak ada peningkatan penempatan Taiwan di pulau-pulau lepas pantai, yang juga mencakup kepulauan Matsu yang terletak jauh di pesisir Tiongkok dari Kinmen.

Kementerian tersebut menegaskan kembali bahwa pihaknya tidak akan melakukan intervensi terhadap situasi di sekitar Kinmen untuk menghindari peningkatan ketegangan lebih lanjut, namun sedang membuat rencana dengan penjaga pantai untuk kemungkinan “skenario baru”.

“Angkatan Laut kami dan pasukan pertahanan di pulau-pulau lepas pantai akan melakukan latihan dan persiapan sebagai respons terhadap situasi ini,” kata juru bicara kementerian Sun Li-fang.

“Tujuannya adalah berharap bahwa dalam menghadapi situasi ancaman secara keseluruhan, hal ini dapat ditangani secara efektif dan tepat.”

Departemen Luar Negeri AS pada hari Selasa mengatakan pihaknya memantau dengan cermat tindakan Beijing, mendesak untuk menahan diri dan tidak melakukan perubahan sepihak terhadap status quo.

Baca Juga :  Jet Taiwan Bergegas Saat Angkatan Udara China Masuki Zona

Di Samping China

Kinmen dapat dicapai dengan naik perahu singkat dari kota Xiamen dan Quanzhou di Tiongkok dan telah dikuasai oleh Taipei sejak pemerintah Republik Tiongkok yang kalah melarikan diri ke Taiwan pada tahun 1949 setelah kalah dalam perang saudara dengan komunis Mao Zedong, yang mendirikan Republik Rakyat Tiongkok. .

Kinmen, tempat terjadinya pertempuran sengit selama puncak Perang Dingin namun kini menjadi tujuan wisata populer, merupakan rumah bagi garnisun militer Taiwan yang besar, namun penjaga pantai Taiwanlah yang berpatroli di perairannya.

Di Kinmen, yang merupakan rumah bagi sekitar 100.000 orang dan di mana tanda-tanda pertempuran sebelumnya dengan Tiongkok termasuk bunker tua dan bangunan-bangunan aneh yang dipenuhi peluru terlihat jelas, tidak ada tanda-tanda peringatan yang jelas.

Baca Juga :  Terus Berkarya Untuk Bangsa, Tjiwi Kimia Mill Rayakan HUT

“Saya pikir ini adalah kejadian yang tidak disengaja, bukan hal yang biasa, dan juga tidak boleh menjadi hal yang biasa,” kata turis Chen Yung-hung, 52 tahun.

Sumber-sumber keamanan di Taiwan mengatakan kepada Reuters bahwa mereka tidak memperkirakan Tiongkok akan meningkatkan situasi di sekitar Kinmen, namun hal ini kemungkinan merupakan bagian dari peningkatan tekanan yang dilakukan Beijing menjelang presiden terpilih Lai mulai menjabat pada bulan Mei.

Su Tzu-yun, peneliti di lembaga pemikir militer terkemuka Taiwan, Institut Penelitian Pertahanan dan Keamanan Nasional, mengatakan penggunaan pasukan penjaga pantai oleh Tiongkok adalah tindakan dengan “intensitas yang relatif rendah”.

“Mereka mempunyai strategi dua tangan – di satu sisi, memberikan tekanan politik terhadap Taiwan, sementara di sisi lain berusaha menghindari eskalasi,” katanya.

Pemerintah Taiwan menolak klaim kedaulatan Tiongkok dan mengatakan hanya rakyat Taiwan yang dapat menentukan masa depan mereka.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :