Taiwan Belum Putus Asa Mendapatkan Vaksin BioNTech Covid-19

Taiwan berusaha mendapatkan Vaksin BioNTech Jerman
Taiwan berusaha mendapatkan Vaksin BioNTech Jerman

Taipei | EGINDO.co – Taiwan belum putus asa akhirnya mendapatkan vaksin COVID-19 dari BioNTech Jerman, Menteri Kesehatan Chen Shih-chung mengatakan pada Minggu (30 Mei), sebuah kesepakatan yang oleh pemerintah Taipei menyalahkan China karena tidak dapat diselesaikan.

Setelah mencatat hanya segelintir infeksi harian selama berbulan-bulan, Taiwan menghadapi jumlah penularan komunitas yang relatif besar, meskipun tingkat infeksi mulai menurun.

Ini hanya memvaksinasi sekitar 1 persen dari lebih dari 23 juta penduduknya tetapi memiliki hampir 30 juta suntikan yang dipesan, dari AstraZeneca, Moderna dan dua perusahaan dalam negeri.

Pulau yang diklaim China itu menyalahkan Beijing karena membatalkan kesepakatan awal tahun ini untuk vaksin BioNTech, yang dibantah China.

Chen mengatakan kepada wartawan bahwa meskipun pembicaraan untuk tembakan itu “agak membentur batu”, Taiwan “belum sepenuhnya putus asa” untuk mendapatkannya.

Shanghai Fosun Pharmaceutical Group Co memiliki kontrak dengan BioNTech untuk menjual vaksin di Greater China, termasuk ke Taiwan, tetapi pemerintah Taiwan mengatakan hanya akan berurusan dengan BioNTech Jerman secara langsung dan tidak mempercayai vaksin dari China.

Di luar Tiongkok Raya, BioNTech telah bermitra dengan Pfizer.

Chen mengatakan bahwa pada akhir Januari, skema pembagian vaksin COVAX untuk negara-negara berpenghasilan rendah telah memberi tahu Taiwan bahwa mereka bisa mendapatkan suntikan dari Pfizer, tetapi pada 3 Mei COVAX memberi tahu pemerintah bahwa itu tidak mungkin dilakukan.

Taiwan berada di bawah tingkat pembatasan tertinggi kedua untuk menghentikan penyebaran infeksi, termasuk membatasi pertemuan pribadi dan menutup tempat hiburan.

Chen mengatakan tugasnya adalah untuk memastikan langkah-langkah itu ditegakkan dengan benar, menambahkan, “Saat ini tidak ada rencana atau niat untuk mengunci.”

Pemerintah mendapat kecaman dari partai-partai oposisi karena penundaan dalam pengujian dan pelaporan kasus positif, tetapi Chen mengatakan itu sekarang membaik.

Taiwan melaporkan 355 kasus COVID-19 domestik pada hari Minggu, turun dari 486 pada hari Sabtu. Total kasus harian mencapai puncaknya pada 17 Mei dan telah turun sejak Jumat. Taiwan telah melaporkan 8.160 infeksi sejak pandemi dimulai, termasuk 110 kematian.

Sumber : CNA/SL