Taiwan Bekerja Sama Dengan AS Hadapi Ekspansionisme Otoriter

Presiden Lai Ching-te bertemu Senator Demokrat Tammy Duckworth
Presiden Lai Ching-te bertemu Senator Demokrat Tammy Duckworth

Taipei | EGINDO.co – Presiden Lai Ching-te mengatakan kepada anggota parlemen AS yang berkunjung pada Rabu (29 Mei) bahwa Taiwan akan bekerja sama dengan Amerika Serikat untuk melawan “ekspansionisme otoriter”, beberapa hari setelah Tiongkok melancarkan latihan militer besar-besaran di sekitar pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu.

Lai telah dicap oleh Beijing sebagai “pengkhianat” dan “penyabot perdamaian dan stabilitas” sejak presiden baru tersebut bersumpah untuk membela kedaulatan dan demokrasi pulau tersebut dalam pidato pengukuhannya pada tanggal 20 Mei.

Tiga hari setelah ia dilantik, kapal perang dan jet tempur mengepung Taiwan dalam latihan yang menurut Tiongkok merupakan “hukuman” atas “pengakuan kemerdekaan Taiwan” yang dilakukan Lai dan merupakan ujian atas kemampuannya untuk menguasai pulau tersebut.

Baca Juga :  Barat Skeptis Proposal Gencatan Senjata China Untuk Ukraina

Tiongkok mengklaim Taiwan yang demokratis sebagai bagian dari wilayahnya dan mengatakan pihaknya tidak akan pernah berhenti menggunakan kekuatan untuk menjadikan Taiwan di bawah kendali Beijing.

Berbicara pada hari Rabu di depan delegasi bipartisan pertama dari Senat AS yang berkunjung sejak pelantikannya, Lai meminta dukungan berkelanjutan dari sekutu paling kuat di pulau itu.

“Menghadapi tantangan pandemi ini, kami saling mendukung. Kini menghadapi ekspansionisme otoriter, kami terus bekerja sama,” kata Lai.

“Ke depan, kami akan terus melakukan semua yang kami bisa untuk menjaga demokrasi sehingga Taiwan yang demokratis dapat terus menunjukkan perhatiannya kepada dunia.”

Senator Demokrat Tammy Duckworth, seorang veteran perang Irak dan ketua delegasi, menanggapi dengan mengatakan kepada Lai “Anda dapat mengandalkan kami untuk selalu hadir di Taiwan”.

Baca Juga :  Taiwan Luncurkan Drone Portabel Saat Tekanan China Meningkat

Duckworth juga mengumumkan bahwa dia akan bergabung dengan “Stand With Taiwan Act” yang diusung Senator Republik Dan Sullivan, sebuah undang-undang yang menjatuhkan sanksi ekonomi, energi, dan keuangan terhadap Tiongkok jika terjadi invasi militer atau penggunaan kekuatan lainnya terhadap Taiwan.

“Saya berharap (saya) senator Partai Demokrat pertama yang menyetujui RUU itu dan saya berharap dia bisa memperkenalkan hal itu ketika kita kembali ke Washington,” katanya.

Sullivan mengatakan pertimbangan Duckworth adalah “hasil besar dari perjalanan kami ke Taiwan”.

Dia menambahkan bahwa kunjungan mereka menggarisbawahi “dukungan bipartisan kami yang kuat dan berprinsip untuk Taiwan”.

Delegasi tersebut, yang juga diikuti oleh anggota Partai Demokrat Chris Coons dan Laphonza Butler, merupakan kelompok kedua anggota parlemen AS yang diterima Lai minggu ini.

Baca Juga :  Angkatan Udara AS Berhasil Uji Coba Senjata Hipersonik

Pada hari Senin, Lai bertemu dengan delegasi enam anggota dari Dewan Perwakilan Rakyat AS.

Kementerian luar negeri Tiongkok mengkritik hal tersebut sebagai “kunjungan licik”, yang “mengirimkan sinyal yang sangat salah kepada kekuatan separatis kemerdekaan Taiwan”.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :