Taiwan 206 Kasus Covid-19 Domestik Baru,Dihimbau Tidak Panik

Pembelian Panik di Taiwan
Pembelian Panik di Taiwan

Taipei | EGINDO.co – Taiwan melaporkan 206 kasus COVID-19 domestik baru pada Minggu (16 Mei), ketika pulau itu bergulat dengan peningkatan infeksi komunitas.

Pihak berwenang mengimbau orang-orang untuk menghindari pembelian panik karena pembatasan baru pada pertemuan dan gerakan mulai berlaku untuk mengendalikan penyebaran COVID-19.

Negara itu menaikkan tingkat kewaspadaan virus korona di ibu kota, Taipei, dan kota sekitarnya pada hari Sabtu, memberlakukan pembatasan dua minggu yang akan menutup banyak tempat dan membatasi pertemuan.

Sementara total infeksi sejak pandemi mulai tetap rendah pada 1.682, penularan komunitas baru-baru ini telah mengkhawatirkan populasi yang telah terbiasa hidup mendekati normal, tanpa penguncian penuh seperti yang terlihat di tempat lain.

Dalam pesan pada Sabtu malam, presiden, perdana menteri dan kementerian ekonomi melalui Facebook mengatakan tidak perlu menimbun atau terburu-buru ke toko, setelah orang-orang bergegas untuk membeli barang-barang kebutuhan pokok, terutama mie instan dan tisu toilet.

“Setelah lebih dari setahun persiapan, bahan-bahan anti-pandemi negara, barang-barang sipil dan bahan-bahan mentah sudah mencukupi, dan toko-toko juga beroperasi seperti biasa untuk mengisi kembali barang-barang,” kata Presiden Tsai Ing-wen.

Jaringan supermarket Prancis, Carrefour, mengatakan pihaknya membatasi pembelian barang-barang seperti masker dan mie instan di tokonya di Taiwan, meminta orang untuk hanya membeli yang mereka butuhkan.

Kementerian ekonomi menunjukkan gambar gudang yang ditumpuk ke langit-langit dengan kotak mie instan, mengatakan persediaan “seperti gunung” dengan banyak kertas toilet dan makanan kaleng untuk dibagikan juga.

Perdana Menteri Su Tseng-chang membuat permohonan serupa di halaman Facebook-nya.

Dia memicu rasa geli awal tahun lalu, selama terburu-buru sebelumnya untuk mendapatkan tisu toilet, dengan mengatakan orang “hanya memiliki satu lubang pantat” dan harus tenang.

Meskipun tidak memerintahkan penguncian total, pemerintah mendesak orang untuk tinggal di rumah sebanyak mungkin.

Kementerian kesehatan mengeluarkan maskot anjingnya, shiba inu yang disebut Zongchai, untuk memperkuat pesan di media sosial.

“Pelajari Zongchai dan tinggallah di rumah,” katanya, menunjukkan gambar anjing berbaring di lantai beristirahat.

Sumber : CNA/SL