Taipei Menutup Tempat Hiburan Saat Wabah Covid-19 Menyebar

Taiwan Menutup Semua Tempat Hiburan
Taiwan Menutup Semua Tempat Hiburan

Taipei | EGINDO.co – Ibu kota Taiwan pada Jumat (14 Mei) mengumumkan penutupan tempat hiburan tanpa batas waktu setelah meluasnya wabah infeksi COVID-19 lokal.

Pulau yang diperintah sendiri itu telah dipuji sebagai pemimpin global dalam mengatasi pandemi COVID-19, dengan hanya 1.290 kasus yang dikonfirmasi, 12 kematian, dan jarak sosial minimal yang diperlukan setelah wabah awal dipadamkan.

Tetapi wabah yang pertama kali terdeteksi di antara pilot telah menyebar ke masyarakat dan memaksa penerapan kembali pembatasan di tempat yang sejauh ini telah melewati pandemi tanpa cedera.

Keputusan pemerintah kota Taipei, berlaku mulai hari Sabtu, mencakup bar, klub dansa, ruang karaoke, klub malam, sauna, dan kafe internet serta klub nyonya rumah dan kedai teh.

Fasilitas kota termasuk perpustakaan dan pusat olahraga juga akan ditutup.

Langkah itu dilakukan setelah Taiwan melaporkan 29 kasus COVID-19 yang ditularkan secara lokal pada hari Jumat – tertinggi dalam satu hari – termasuk 16 kasus yang terkait dengan cluster yang melibatkan kedai teh nyonya rumah di kota.

Sumber tujuh infeksi lokal masih menunggu penyelidikan, kata otoritas kesehatan.

“Wabah terus meluas sehingga kami harus meningkatkan langkah-langkah pencegahan pandemi,” kata walikota Ko Wen-je kepada wartawan. “Tapi kami mengimbau warga untuk tidak panik … Kami telah mengendalikan pandemi secara efektif pada tahun lalu, tetapi kami mungkin menjadi terlalu santai. Kami perlu waspada lagi dan kami masih dapat mengendalikannya.”

Taiwan menaikkan tingkat kewaspadaan virus korona dan melarang pertemuan besar awal pekan ini setelah cluster terbaru menyebar di Taipei dan kota-kota lain.

Di Taoyuan utara, di mana terdapat cluster yang melibatkan anggota staf di sebuah maskapai penerbangan dan hotel bandara, pemerintah kota juga telah memutuskan untuk menutup tempat hiburan dari Sabtu hingga 8 Juni.

Kelompok serupa yang berpusat di sekitar rumah sakit menyebabkan penangguhan acara Festival Lentera skala besar selama Tahun Baru Imlek di bulan Februari.

Wabah itu dengan cepat dikendalikan. Tahun lalu Taiwan mencatat 253 hari berturut-turut tanpa infeksi lokal.

Sumber : CNA/SL