Tahap Pertama Pembuangan Air Limbah Fukushima Telah Selesai

Pelepasan air radioaktif Fukushima
Pelepasan air radioaktif Fukushima

Tokyo | EGINDO.co – Operator pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima yang hancur mengatakan pada Senin (11 September) bahwa mereka telah dengan aman menyelesaikan pelepasan pertama air radioaktif yang telah diolah dari pembangkit listrik tersebut ke laut dan akan memeriksa dan membersihkan fasilitas tersebut sebelum memulai putaran kedua dalam a beberapa minggu.

Pembangkit listrik Fukushima Daiichi mulai membuang air limbah yang telah diolah dan diencerkan ke Samudera Pasifik pada tanggal 24 Agustus. Air tersebut telah terakumulasi sejak pembangkit listrik tersebut rusak akibat gempa bumi besar dan tsunami pada tahun 2011, dan dimulainya pelepasan air tersebut merupakan tonggak sejarah dalam penghentian pembangkit listrik tersebut. .

Baca Juga :  Hong Kong Beri Ancaman Atas Pembuangan Air Limbah Fukushima

Pembuangan ini, yang diperkirakan akan terus berlanjut selama beberapa dekade hingga dekomisioning selesai, mendapat tentangan keras dari kelompok nelayan dan negara-negara tetangga.

Sebagai tanggapan, Tiongkok telah melarang semua impor makanan laut Jepang, sehingga merugikan produsen dan eksportir dan mendorong pemerintah Jepang untuk mengumpulkan dana bantuan darurat.

Perdana Menteri Fumio Kishida, pada pertemuan puncak negara-negara Asia Tenggara dan Kelompok 20 pekan lalu, menekankan keamanan dan transparansi pembebasan tersebut untuk mendapatkan dukungan internasional dan mengupayakan pencabutan segera larangan Tiongkok.

Selama 17 hari pelepasan pertama, operator pembangkit listrik tersebut, Tokyo Electric Power Company Holdings, mengatakan pihaknya membuang 7.800 ton air olahan dari 10 tangki. Sekitar 1,34 juta ton air limbah radioaktif disimpan di sekitar 1.000 tangki di pabrik tersebut.

Baca Juga :  Pelanggaran Sebagai Embrio Terjadinya Kecelakaan Lalu Lintas

Pekerja pabrik akan membilas pipa dan peralatan lainnya serta memeriksa sistem selama beberapa minggu ke depan sebelum memulai pelepasan putaran kedua sebanyak 7.800 ton yang disimpan di 10 tangki lainnya, kata juru bicara TEPCO Teruaki Kobashi kepada wartawan pada hari Senin.

Semua data pengambilan sampel air laut dan ikan sejak awal pelepasan berada jauh di bawah batas keamanan yang ditetapkan, kata para pejabat.

TEPCO dan pemerintah mengatakan air limbah diolah untuk mengurangi bahan radioaktif ke tingkat yang aman, dan kemudian diencerkan dengan air laut agar lebih aman dibandingkan standar internasional.

Air limbah radioaktif telah terakumulasi sejak tiga reaktor pembangkit listrik tersebut rusak akibat gempa bumi dan tsunami tahun 2011. Jumlah ini terus bertambah karena air pendingin yang digunakan pada reaktor yang rusak merembes ke ruang bawah tanah reaktor, lalu bercampur dengan air tanah.

Baca Juga :  KPK Amankan Uang Geledah Kediaman Pribadi Dodi Reza Alex

TEPCO berencana melepaskan 31.200 ton air olahan hingga Maret 2024, dan para pejabat mengatakan kecepatannya akan meningkat di kemudian hari.

Pemerintah dan TEPCO mengatakan pembuangan limbah tidak dapat dihindari karena tangki-tangki tersebut akan mencapai kapasitas 1,37 juta ton pada tahun depan dan diperlukan ruang di pabrik tersebut untuk menonaktifkannya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :