Sydney Mencabut Jam Malam Covid-19 Saat Jumlah Kasus Stabil

Sydney Mencabut Jam Malam Covid-19
Sydney Mencabut Jam Malam Covid-19

Sydney | EGINDO.co – Pihak berwenang Sydney pindah untuk mencabut jam malam untuk hotspot COVID-19 pada Rabu (15 September), karena jumlah infeksi stabil dan tingkat vaksinasi melonjak.

Hampir tiga bulan setelah aktivitas di kota terbesar Australia dibekukan oleh perintah penguncian, otoritas negara bagian mengumumkan pelonggaran pembatasan untuk daerah yang paling parah dilanda.

Perdana Menteri New South Wales Gladys Berejiklian mengatakan bahwa jam malam pukul 9 malam hingga 5 pagi untuk titik-titik panas virus akan dicabut mulai Rabu, yang diharapkan warga Sydney menandakan awal dari berakhirnya penguncian yang panjang.

Tingkat infeksi tampaknya telah mendatar sekitar 1.300 per hari, dan 80 persen orang di negara bagian terpadat di Australia telah menerima setidaknya satu dosis vaksin.

“Kami telah melihat stabilisasi dalam beberapa hari terakhir,” kata Berejiklian, sambil mendesak warga untuk terus waspada dan menghormati perintah tinggal di rumah.

“Kami tidak ingin melihat tren itu salah arah.”

Sebagian besar penduduk Sydney hanya dapat meninggalkan rumah untuk membeli makanan, berolahraga di luar ruangan, atau mencari perawatan medis.

Sekolah, bar, restoran, dan kantor telah ditutup sejak akhir Juni, dan penduduk tidak diizinkan untuk menjelajah lebih dari 5 km dari rumah mereka.

Berejiklian mengatakan bahwa banyak pembatasan akan dicabut ketika 70 persen penduduk divaksinasi penuh, sekitar bulan Oktober.

“Kami tahu ini adalah perjuangan, tetapi hanya ada beberapa minggu lagi sebelum kami mencapai 70 persen dosis ganda,” katanya.

Larangan berusia 18 bulan terhadap warga Australia yang meninggalkan negara itu akan berakhir pada pertengahan Desember, meningkatkan prospek bahwa perjalanan internasional juga dapat dilanjutkan.

Para peneliti di Burnet Institute mengatakan minggu ini bahwa tampaknya pembatasan hotspot yang diperkenalkan pada akhir Agustus telah “berhasil menghentikan peningkatan kasus”.

Baca Juga :  Mantap! Pengeluaran Nambah, Pemerintah Malah Kurangi Utang

Tetapi mereka memperingatkan bahwa pembatasan masih diperlukan untuk membendung wabah.

Pihak berwenang mengatakan bahwa pembukaan kembali hanya akan berlaku untuk mereka yang divaksinasi sepenuhnya.

“Itu hitam putih. Kalau tidak divaksin, tidak bisa ke restoran. Tidak bisa ke kafe,” kata Berejiklian.

Selama sebagian besar pandemi, Australia melihat beberapa tingkat infeksi terendah di dunia karena menerapkan kebijakan “nol COVID-19” – menekan penyebaran virus dengan pelacakan kontak, pengujian, dan karantina yang agresif.

Varian Delta yang menyebar cepat memaksa strategi itu untuk ditinggalkan demi meningkatkan tingkat vaksinasi glasial.

Berejiklian memperingatkan bahwa dengan 20 persen orang masih belum sepenuhnya divaksinasi, rawat inap dan kematian kemungkinan akan melonjak bahkan ketika Sydney dibuka kembali.

“Beberapa bulan ke depan akan menjadi yang paling menyenangkan dalam hal keluar dari penguncian, tetapi juga yang paling menantang,” katanya.
“Kita harus menyeimbangkan setiap hari, risiko antara memberi tekanan pada sistem rumah sakit, tetapi juga membiarkan orang hidup bebas dan memungkinkan bisnis untuk memulai kembali.”
Sumber : CNA/SL