Sydney Hadapi Masa Paling Menakutkan Wabah Delta Covid-19

Sydney Hadapi Masa Paling Menakutkan
Sydney Hadapi Masa Paling Menakutkan

Sydney | EGINDO.co – Negara bagian terpadat di Australia, New South Wales (NSW), melaporkan kenaikan dua digit dalam kasus baru COVID-19 yang didapat secara lokal untuk hari ketiga berturut-turut ketika para pejabat berjuang untuk menahan wabah varian Delta yang sangat menular.

“Sejak pandemi dimulai, ini mungkin periode paling menakutkan yang dialami New South Wales,” kata Perdana Menteri negara bagian Gladys Berejiklian kepada wartawan di Sydney.

NSW telah memberlakukan pembatasan ketat di Sydney, kota terbesar di Australia dan rumah bagi seperlima dari 25 juta penduduk negara itu, dengan pejabat kesehatan mengatakan penularan dapat terjadi bahkan melalui kontak minimal dengan orang yang terinfeksi.

Pejabat NSW sejauh ini menolak seruan untuk penguncian keras meskipun Australia memiliki catatan bagus dalam berhasil menekan wabah di masa lalu melalui penguncian cepat, aturan jarak sosial yang ketat, dan pelacakan kontak yang cepat.

Australia telah melaporkan hanya di bawah 30.400 kasus dan 910 kematian sejak pandemi dimulai.

Berejiklian mengatakan meskipun varian virus sangat menular, pemerintahnya “pada tahap ini nyaman” dengan tingkat pembatasan saat ini.

Perdana Menteri negara bagian Australia Barat Mark McGowan telah mendesak otoritas NSW untuk menempatkan negara bagian itu dalam penguncian untuk “menghancurkan dan membunuh” virus, memperingatkan pembatasan “sentuhan ringan” dapat memicu lonjakan infeksi. Australia Barat telah menutup perbatasannya dengan NSW.

Pihak berwenang NSW telah memberlakukan masker wajib di semua lokasi dalam ruangan di Sydney, termasuk kantor, membatasi penduduk di tujuh area dewan di timur dan barat Sydney untuk meninggalkan kota, dan membatasi pertemuan di rumah hingga lima untuk menahan wabah pertama di negara bagian itu dalam lebih dari sebulan. .

Negara bagian tersebut telah diisolasi secara efektif dari bagian lain negara itu setelah beberapa negara bagian, seperti Australia Barat, menutup perbatasan mereka sementara yang lain memberlakukan aturan perbatasan yang keras.

Sebelas kasus lokal baru dilaporkan pada Kamis (24 Juni), menjadikan total infeksi dalam wabah terbaru menjadi lebih dari 40. Data Kamis mencakup enam kasus yang terdeteksi setelah batas waktu pukul 8 malam, yang akan dimasukkan dalam penghitungan hari Jumat.

Parlemen negara bagian NSW pada hari Kamis merilis daftar terbatas politisi yang diizinkan masuk ke majelis setelah Menteri Pertanian negara bagian Adam Marshall dinyatakan positif COVID-19 dan Menteri Kesehatan Brad Hazzard dalam isolasi setelah ia dianggap sebagai kemungkinan kontak dekat dari kasus positif.

Negara bagian Victoria, yang berbatasan dengan NSW, pada hari Kamis melaporkan kasus pertamanya yang kemungkinan terkait dengan wabah NSW setelah seorang pria berusia 60-an dinyatakan positif setelah pulang dari Sydney.

Itu melaporkan kasus lain pada hari sebelumnya terkait dengan cluster yang ada.

Negara bagian Queensland melaporkan tiga kasus lokal baru tetapi para pejabat mengatakan infeksi itu menimbulkan risiko rendah bagi masyarakat karena mereka berada dalam isolasi ketika mereka tertular virus.

Tetangga Selandia Baru melaporkan tidak ada kasus lokal baru pada hari Kamis, sehari setelah meningkatkan tingkat siaga di ibu kota Wellington atas kekhawatiran paparan setelah seorang turis Australia dinyatakan positif COVID-19 setelah kembali ke Sydney setelah kunjungan akhir pekan.

Wellington pindah ke peringatan ‘level 2’, atau kurang dari satu penguncian, hingga Minggu tengah malam sebagai tindakan pencegahan terhadap potensi wabah.

Sumber : CNA/SL