Syarat Terbaru Naik Pesawat Di Jawa-Bali, Tak Perlu Tes PCR

Ilustrasi Pesawat Udara
Ilustrasi Pesawat Udara

Jakarta | EGINDO.com          – Inilah syarat terbaru naik pesawat di wilayah Jawa-Bali selama penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 2, 3, dan 4.

Saat ini, bagi Anda yang akan melakukan perjalanan menggunakan pesawat di wilayah Jawa-Bali tak perlu tes PCR.

Meski demikian, penumpang harus sudah melakukan vaksinasi Covid-19 secara lengkap hingga dosis kedua.

Kemudian, menunjukkan surat keterangan hasil negatif rapid test antigen yang sampelnya diambil dalam kurun waktu maskimal 1×24 jam sebelum keberangkatan.

Hal tersebut, tertuang dalam Instruksi Menteri Dalam Negeri (Inmendagri) Nomor 38 Tahun 2021.

Instruksi ini berkaitan tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat Level 4, Level 3 Dan Level 2 Corona Virus Disease 2019 di Wilayah Jawa dan Bali.

Sementara itu, bagi Anda yang masih vaksinasi Covid-19 dosis pertama dan akan melakukan penerbangan antar bandara di wilayah Jawa-Bali harus menunjukkan surat keterangan hasil negatif tes swab PCR dalam kurun waktu H-2.

Kemudian, untuk penerbangan dari luar wilayah Jawa dan Bali ke Jawa dan Bali serta sebaliknya perlu menunjukkan kartu vaksin minimal dosis pertama.

Penumpang juga diminta menunjukkan PCR H-2 untuk pesawat udara serta Antigen (H-1) untuk moda transportasi mobil pribadi, sepeda motor, bis, kereta api dan kapal laut.

Diberitakan Tribunnews.com sebelumnya, Presiden Joko Widodo telah mengumumkan perpanjangan masa penerapan PPKM di Pulau Jawa dan Bali berlaku mulai Selasa (31/8/2021) sampai 6 September 2021.

“Pemerintah memutuskan 31 Agustus-6 September di Jawa Bali masuk wilayah aglomerasi ke level 3 yakni Malang dan Solo Raya, Jabodetabek, Bandung Raya, Surabaya Raya, Malang Raya, dan Solo Raya. Semarang Raya turun level 2,” kata Presiden Jokowi melalui YouTube Sekretariat Presiden, Senin (30/8/2021) malam.

Baca Juga :  Taiwan Dapat Vaksin Covid-19 Perusahaan Melalui Covax

Presiden mengatakan tingkat positivity rate menurun dalam sepekan terakhir.

Ia menambahkan, tingkat keterisian tempat tidur RS Covid-19 juga menurun dalam sepekan terakhir.

Wilayah PPKM level 2, 3, dan 4 di Jawa-Bali

Adapun sebagai informasi, berikut ini daftar wilayah PPKM level 2, 3, dan 4 di Jawa-Bali sesuai Inmendagri No. 38 Tahun 2021:

1. Wilayah DKI Jakarta

Kabupaten/Kota PPKM level 3:

– Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu

– Kabupaten Administrasi Jakarta Barat

– Kota Administrasi Jakarta Timur

– Kota Administrasi Jakarta Selatan

– Kota Administrasi Jakarta Utara

– Kota Administrasi Jakarta Pusat

2. Wilayah Banten

Kabupaten PPKM level 2:

– Kabupaten Serang

– Kabupaten Pandeglang

– Kabupaten Lebak

Kabupaten/Kota PPKM level 3:

– Kota Tangerang

– Kota Cilegon

– Kabupaten Tangerang

– Kota Tangerang Selatan

– Kota Serang

3. Wilayah Jawa Barat

Kabupaten/Kota PPKM level 2:

– Kabupaten Tasikmalaya

– Kabupaten Sukabumi

– Kabupaten Majalengka

– Kabupaten Indramayu

– Kabupaten Cianjur

– Kabupaten Garut

Kabupaten/Kota PPKM level 3:

– Kabupaten Kuningan

– Kota Sukabumi

– Kota Cirebon

– Kota Bogor

– Kota Bekasi

– Kota Bandung

– Kabupaten Purwakarta

– Kabupaten Pangandaran

– Kota Tasikmalaya

– Kota Depok

– Kota Cimahi

– Kota Banjar

– Kabupaten Karawang

– Kabupaten Cirebon

– Kabupaten Ciamis

– Kabupaten Bogor

– Kabupaten Bekasi

– Kabupaten Bandung Barat

– Kabupaten Bandung

– Kabupaten Sumedang

– Kabupaten Subang

4. Wilayah Jawa Tengah

Kabupaten/Kota PPKM level 2:

– Kabupaten Rembang

– Kabupaten Pemalang

– Kabupaten Pati

– Kabupaten Kudus

– Kota Semarang

– Kota Pekalongan

– Kabupaten Kendal

– Kabupaten Semarang

– Kabupaten Jepara

Baca Juga :  Gempa Bumi M 6,2 Guncang Kepulauan Talaud, Sulawesi Utara

– Kabupaten Grobogan

– Kabupaten Batang

– Kabupaten Demak

Kota/Kabupaten PPKM level 3:

– Kabupaten Wonosobo

– Kabupaten Wonogiri

– Kabupaten Temanggung

– Kabupaten Tegal

– Kabupaten Sukoharjo

– Kabupaten Sragen

– Kabupaten Purbalingga

– Kabupaten Magelang

– Kota Tegal

– Kota Surakarta

– Kota Salatiga

– Kabupaten Klaten

– Kabupaten Kebumen

– Kabupaten Karanganyar

– Kabupaten Cilacap

– Kabupaten Banyumas

– Kabupaten Banjarnegara

– Kabupaten Pekalongan

– Kabupaten Brebes

– Kabupaten Boyolali

– Kabupaten Blora

Kota/Kabupaten PPKM level 4:

– Kabupaten Purworejo

– Kota Magelang

5. Wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta

Kota/Kabupaten PPKM level 4:

– Kabupaten Sleman

– Kabupaten Bantul

– Kota Yogyakarta

– Kabupaten Kulonprogo

– Kabupaten Gunungkidul

6. Wilayah Jawa Timur

Kota/Kabupaten PPKM level 2:

– Kabupaten Tuban

– Kabupaten Sumenep

– Kabupaten Sampang

– Kabupaten Pasuruan

– Kabupaten Pamekasan

– Kota Pasuruan

Kota/Kabupaten PPKM level 3:

– Kabupaten Tulungagung

– Kabupaten Situbondo

– Kabupaten Sidoarjo

– Kabupaten Pacitan

– Kabupaten Ngawi

– Kabupaten Madiun

– Kota Surabaya

– Kota Mojokerto

– Kota Malang

– Kota Batu

– Kabupaten Jombang

– Kabupaten Bondowoso

– Kabupaten Banyuwangi

– Kabupaten Probolinggo

– Kabupaten Nganjuk

– Kabupaten Mojokerto

– Kabupaten Malang

– Kabupaten Lamongan

– Kabupaten Jember

– Kabupaten Gresik

– Kabupaten Bojonegoro

– Kabupaten Bangkalan

Kota/Kabupaten PPKM level 4:

– Kabupaten Trenggalek

– Kabupaten Ponorogo

– Kabupaten Magetan

– Kabupaten Lumajang

– Kota Probolinggo

– Kota Madiun

– Kota Kediri

– Kota Blitar

– Kabupaten Blitar

7. Wilayah Bali

Kota/Kabupaten PPKM level 4:

– Kabupaten Jembrana

– Kabupaten Bangli

Baca Juga :  Mungkin Neymar Akan Bermain Lagi Dengan Messi Di Barcelona

– Kabupaten Karangasem

– Kabupaten Badung

– Kabupaten Gianyar

– Kabupaten Klungkung

– Kabupaten Tabanan

– Kabupaten Buleleng

– Kota Denpasar

Sumber: Tribunnews/Sn