Swiatek mengejar “Sunshine Double” di Miami Open

Iga Swiatek
Iga Swiatek

Miami | EGINDO.co – Setelah dua hari hujan, matahari kembali ke Miami Open pada Sabtu (23 Maret) sebagai pertanda baik bagi Iga Swiatek, yang meluncurkan upayanya untuk menjadi wanita kedua yang memenangkan “Sunshine Double” lebih dari sekali dengan a kemenangan semilir 6-1, 6-1 atas Camila Giorgi dari Italia.

Berbeda sekali dengan kegembiraan Swiatek, petenis nomor dua dunia asal Belarusia Aryna Sabalenka keluar dengan kemarahan, menghancurkan raketnya dan keluar lapangan tanpa berjabat tangan setelah kalah 6-4, 1-6, 6-1 dari petenis Ukraina Anhelina Kalinina.

Pemain Ukraina menolak berjabat tangan dengan lawan Rusia dan Belarusia sejak invasi Rusia ke Ukraina.

Kembali ke lapangan untuk kedua kalinya dalam beberapa hari setelah mantan pacarnya Konstantin Koltsov bunuh diri, Sabalenka tampaknya tidak punya banyak kekuatan fisik, mental, dan emosional setelah minggu yang sulit dan panjang.

Setelah kembalinya dia melebar memberi Kalinina pertandingan, juara Australia Terbuka itu melampiaskan rasa frustrasinya dengan menghancurkan raketnya hingga berkeping-keping dan keluar lapangan.

Dengan kemenangan tersebut, Kalinina melaju ke babak 16 besar, di mana ia akan menghadapi Yulia Putintseva dari Kazakhstan.

Pemenang “Sunshine Double” (kemenangan di Indian Wells dan Miami Open) pada tahun 2022, Swiatek dapat bergabung dengan Steffi Graf sebagai satu-satunya wanita yang mencapai prestasi tersebut lebih dari satu kali jika dia dapat mengangkat trofi di Miami setelah mengambil leg pertama. di gurun California akhir pekan lalu.

Baca Juga :  Pegula Singkirkan Swiatek Di Semifinal United Cup

Petenis nomor satu dunia membuka rekening golnya di Miami dengan gaya yang kejam, meraih kemenangan hanya dalam 69 menit.

“Hari ini tentu saja merupakan hari yang cukup positif,” kata Swiatek.

“Saya hanya percaya bahwa saya memiliki kemampuan untuk bermain di permukaan apa pun, terutama di sini yang biasanya lebih lambat.

“Saya sudah tahu kalau saya bisa melakukannya (menang) dua tahun lalu, jadi pengalaman ini mengajarkan saya bahwa tidak perlu khawatir atau panik, Anda hanya harus benar-benar memanfaatkan setiap menit di lapangan untuk fokus dan mendapatkan feeling yang tepat. ”

Swiatek belum pernah kalah dalam pertandingan pembuka sejak 2021 di Cincinnati dan pemain Polandia berusia 22 tahun itu tidak berada dalam bahaya untuk mengakhiri pertandingan tersebut di lapangan stadion Hard Rock, melaju untuk memimpin 4-0 pada set pembuka dan tidak pernah melangkahinya. mematikan gas.

Berikutnya bagi Swiatek adalah unggulan ke-26 remaja Ceko Linda Noskova, yang bisa menjadi ujian sulit setelah mengejutkan petenis Polandia itu pada putaran ketiga Australia Terbuka tahun ini.

Baca Juga :  Sinner Menikmati Momen Setelah Penampilan Luar Biasa Di Miami

“Pertandingan Terbaik”

Dalam pertarungan para pemain yang kembali mengikuti tur setelah cuti melahirkan, mantan peringkat satu dunia Naomi Osaka meraih kemenangan 6-2, 7-6(5) atas unggulan ke-15 dari Ukraina Elina Svitolina.

Ini adalah langkah besar lainnya dalam kembalinya pemain Jepang berusia 26 tahun itu setelah kini memilih dua pemain peringkat 20 teratas dalam enam pertandingan sejak dia kembali.

“Saya benar-benar berpikir itu adalah salah satu pertandingan terbaik saya, jika bukan pertandingan terbaik,” kata pemenang Grand Slam empat kali itu. “Tetapi saya juga ingin diri saya bermain lebih baik dan lebih baik lagi di setiap pertandingan.

“Saya merasa ketika saya memasuki pertandingan, saya tahu bahwa dia adalah pemain hebat, dan saya tidak punya pilihan selain bermain dengan sangat baik jika saya ingin mendapat peluang untuk menang.”

Unggulan kelima dari Amerika, Jessica Pegula, melaju tanpa masalah ke babak ketiga ketika Zhu Lin yang sakit mundur dengan tertinggal 6-4, 4-1.

Setelah hanya delapan pertandingan diselesaikan pada hari Jumat karena hujan, permulaan pertandingan kembali ditunda selama tiga jam pada hari Sabtu dengan Pegula dan Zhu termasuk yang pertama beraksi ketika penyelenggara bergegas untuk kembali sesuai jadwal.

Baca Juga :  Lima Jadi Tuan Rumah Pan American Games 2027

Zhu, yang mengincar kemenangan pertamanya atas lawannya yang berada di peringkat lima besar, memulai dengan cerdas, menyamai Pegula dengan break awal.

Namun pemain Tiongkok berusia 30 tahun itu tidak mampu mempertahankan upayanya saat Pegula kembali mematahkan servisnya untuk merebut gol pembuka sebelum memimpin 3-0 pada set kedua.

Zhu akan menahan servis pada kedudukan 3-1 tetapi setelah Pegula melakukan servis untuk meningkatkan keunggulannya, dia menuju ke bangku cadangan selama pergantian pemain menunjukkan tanda-tanda kesusahan dan meminta pelatih.

Waktu istirahat medis diumumkan dan seorang dokter datang ke lapangan untuk memeriksa tekanan darah dan detak jantung Zhu saat pemain Tiongkok itu menutup matanya dan menunjuk ke dadanya.

Setelah diskusi singkat dengan ketua wasit, pertandingan dihentikan dan Pegula datang untuk memeriksa lawannya.

Lawan berikutnya bagi Pegula adalah Leylah Fernandez dari Kanada, yang mengkonversi keenam peluang break-nya dalam kemenangan 6-4, 6-2 atas petenis Kolombia Emiliana Arango.

Sorana Cirstea dari Rumania membuat mantan juara Sloane Stephens Miami Open terhenti dengan mengalahkan pemenang grand slam Amerika itu 6-2, 6-1.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :